Ayo Nonton Serunya Festival Bambu Gintangan di Banyuwangi


Bupati Anas saat di Gintangan

jatimnow.com - Banyuwangi kembali menggelar Festival Bambu Gintangan yang berlangsung selama dua hari 5-6 Mei. Festival ini dimulai dengan kegiatan menganyam bersama yang dilakukan warga Desa Gintangan di sepanjang jalan desa hari ini, Sabtu (5/5).

Di festival ini, pengunjung bisa menyaksikan aneka produk kerajinan bambu Desa Gintangan maupun membelinya.

“Hari ini Festival Bambu kami mulai. Ini adalah cara Banyuwangi untuk memperkenalkan Gintangan sebagai destinasi pengrajin bambu. Festival ini juga untuk terus meningkatkan kemampuan pengrajin bambu di Gintangan,” kata Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas saat menghadiri festival tersebut.

Desa Gintangan terletak sekitar 20 KM dari Kota Banyuwangi. Desa ini telah menjadi sentra kerajinan bambu sejak 1980-an. Desa ini sudah memasok kerajinan bambu untuk kebutuhan nasional.

Bahkan, produk kerajinan bambu ini sudah diekspor ke sejumlah negara, seperti Jerman, Australia, Amerika, India, Jepang, Brunei Darussalam, dan Thailand.

“Kami bangga dengan warga Desa Gintangan, karena warganya produktif menghasilkan produk yang ikut mendukung perekonomian daerah. Kami harap adanya festival ini bisa terus melestarikan kreativitas dan memunculkan bibit bibit penerus pengrajin bambu,” ujar Anas.

Kegiatan menganyam bersama ini diikuti segenap warga desa baik tua maupun muda. Mereka nampak asyik menganyam serutan bambu yang telah dibentuk tipis.

Jari jemari mereka nampak terampil merangkai helai-demi helai serutan bambu membuat berbagai kerajinan. Seperti lasah (tempat mencuci sayuran-red), tudung saji, ethuk (pincuk nasi), tempat buah, kap lampu, hingga udeng atau topi khas Banyuwangi.

Inayah (41), seorang pengusaha kerajinan bambu yang produknya sudah dikirim keberbagai daerah di Indonesia seperti Semarang, Surabaya, dan Bali.

Bahkan telah dikirim ke luar negeri seperti Jerman, Australia, India. Dalam satu bulan, dia bisa memproduksi 2000 buah kerajinan bambu beraneka ragam.

“Saya pernah mengirim kerajinan tempat buah dari bambu untuk memenuhi pesanan Jerman sebanyak 45 ribu buah. Pesanan ini mampu saya penuhi dalam waktu lima bulan dengan dibantu 40 pekerja yang semuanya adalah ibu rumah tangga,” kata Inayah.

Ditambahkan Kepala Desa Gintangan, Rusdianah, sejak digelar tahun lalu, festival ini telah membawa dampak positif terhadap perekonomian warganya, khususnya para pengrajin bambu.

Semakin banyak pihak yang mengenal Gintangan sebagai salah satu sentra kerajinan bambu di Indonesia.

“Alhamdulillah, saat ini permintaan produk kerajinan bambu kami semakin meningkat. Kalau sebelumnya permintaan eksport masih dari negara-negara di Asia, kini sudah merambah hingga Australia dan Amerika,” ungkap Rusdianah.

Sementara itu, Festival Gintangan akan berlanjut pada besok Minggu (6/5/2018). Festival ini diisi dengan berbagai agenda seperti kesenian Barong Gintangan, Pagelaran audio visual arsip sejarah anyam di Gintangan.

Tari-tarian tradisional hingga karnaval busana dari bambu. Karnaval busana ini akan menampilakan 56 kreasi busana bambu yang didesain dengan megah.

“Besok festival kita mulai jam 08.00 pagi sampai selesai. Untuk karnaval busana akan brlangsung di jalan desa sepanjang 2 KM mulai pukul 14.00 wib. Jangan sampai ketinggalan,” pungkas Rusdianah.

Reporter/Editor: Erwin Yohanes

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter