Kisah Cinta di Bukit Tono dan Misteri Hantu Gundul Pecengis


Buton atau Bukit Tono/foto-foto: Budi Sugiharto

jatimnow.com - Warga Desa Sambongrejo di Kecamatan Gondang, Bojonegoro sudah tak asing lagi dengan bukit kecil yang sering disebut Puthuk (bukit) Tono. Nama Bukit Tono makin populer setelah menjadi tempat wisata rintisan.

Kunjungan wisatawan  sempat membludak, tiap hari tak pernah sepi pengunjung. Popularitas Bukit Tono atau disingkat Buton menanjak karena lokasi wisata rintisan ini menawarkan spot selfie yang unik di atas bukit dan pemandangan yang menyegarkan mata.

Namun saat ini kondisi Buton memprihatinkan. Kering kerontang dan tidak lagi hijau, tak lagi menarik dijadikan untuk swafoto. Saat jatimnow.com mengunjungi pada Senin (9/7/2018) bersama Bupati Bojonegoro terpilih, Anna Mu'awanah menyaksikan Buton gundul dan tidak ada satupun wisatawan di lokasi. Panas menyegat.

Popularitas Buton yang sempar viral di media sosial sebenarnya menyimpan kisah cinta yang tak banyak orang tahu. Kisah cinta yang tak biasa ini juga pernah ditulis di blog penulis. Kisah cinta semirip kegilaan Qois dan Laila atau lebih dikenal Laila Majnun versi sastrawan Persia Nizami Ganjavi.

 

 

Laila Majnun juga ditulis oleh sastrawan Al-Ashmu’I (w. 215 H) Arab, Nizam al-Din, (w. 599 H) Persia, Sa’d al-Syirazi (w. 1291 M) Persia, Abd al-Rahman al-Jami (w. 1492 M) Persia , Amir Khasru al-Dihlawi (w. 1325 M) asal Turki kemudian pindah ke Delhi, Ahmad Syauqi (1932 M) Mesir. Kisah cinta abadi Qois Laila inilah yang menginspirasi kisah cinta Romeo-Juliet karya William Shakespeare.

Lalu bagaimana kisah cinta di Bukit Tono yang legendaris dan masih direkam beberapa orang tua warga desa Sambongrejo? Dari namanya Bukit Tono, pembaca sudah bisa menebak bahwa kisah cinta tersebut ada kaitannya dengan sosok bernama "Tono".

Keberadaan sosok bernama Tono ini lumayan misterius sebab sampai saat ini masih simpang siur antara masih hidup dan sudah meninggal dunia. Beberapa orang menyebutnya sudah meninggal dunia, tapi beberapa orang lainnya pernah melihat sosok bernama Tono bersepeda di jalan-jalan.

Penyebab simpang siurnya keberadaan dan kabar sosok Tono ini karena hidupnya berpindah-pindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Bisa jadi sosok Tono ini sedang mengejar cintanya yang absurd.

Pada tahun 80-an, Bukit Tono belum dikenal tapi beberapa orang menyebutnya sebagai Bukit Tempuran karena berdekatan dengan pertemuan Sungai Pacal dan Sungai Bobol. Bukit ini tanpa tuan, tapi warga menyebutnya sering melihat penampakan di bukit ini. Biasanya penampakan berupa ayam tapi akan berubah menjadi kepala manusia yang menggelinding lalu tertawa, orang menyebutnya gundul pecengis.

Ada juga warga desa yang pernah melihat sosok hantu legendaris yakni Banaspati, hantu ganas yang sering menyerang manusia. Bukit tanpa tuan yang hanya dihuni oleh mahluk halus. Tapi anehnya bukit itu perlahan kehilangan keangkeran setelah dihuni oleh sosok orang yang bernama Tono.


Bupati Bojonegoro terpilih Anna Mu'awanah saat melihat Buton

Selama bertahun-tahun bukit itu tak berpenghuni dan lahannya dibiarkan mangkrak. Pada tahun 80-an itulah datang seseorang bernama Tono yang diketahui oleh beberapa warga berasal dari Nganjuk. Tono datang membawa kegilaan di bukit tersebut. Ia layaknya orang gila tapi beberapa orang mengaku masih bisa mengajak berkomunikasi, hanya saja jika Tono diganggu akan menyerang balik orang-orang yang mengganggunya.

Tono dengan "kegilaannya" akhirnya menetap selama bertahun-tahun di bukit tersebut. Jika dia kelaparan kebiasaannya mencari bekicot di sekitar lokasi dan di desa-desa terdekat. Bekicot yang didapat selalu banyak tak mengenal musim penghujan maupun musim kemarau. Bekicot itu hanya direbus dalam wadah bekas kaleng bekas lalu setelah matang dimakan tanpa bumbu. Warga desa hanya mengetahui Tono tiap harinya hanya mengonsumsi bekicot untuk makan.

Setelah beberapa tahun Tono tinggal di bukit tersebut muncul sosok perempuan bernama Kasiyem asal Desa Krondonan, Kecamatan Gondang. Kasiyem juga mengidap kegilaaan. Ke mana-mana selalu menggendong sampah yang banyak dengan pakaian kumuh. Suatu ketika Kasiyem mendatangi bukit tersebut dan bertemu Tono. Dari pertemuan itulah tumbuh cinta di hati keduanya yang sama-sama mengidap kegilaan (warga sekitar menyebutnya keduanya gila).

Cinta Tono dan Kasiyem tumbuh subur di bukit tersebut. Cinta yang tak akan dipahami dengan mudah oleh orang-orang waras pada umumnya. Tapi cinta keduanya membuktikan bahwa tak hanya orang waras yang bisa merasakan cinta, orang-orang gila pun bisa merasakan cinta dengan dunianya sendiri.

Dunia cinta yang hanya dipahami oleh mereka berdua. Cinta yang begitu rahasia dengan bahasa kegilaan mereka berdua, bahkan para bijak bestari berpendapat hanya dengan kegilaan orang akan memahami apa itu cinta sebenarnya.



Hubungan cinta Tono dan Kasiyem berlangsung lama. Warga desa sekitar sering melihat keduanya duduk berdua dan mungkin saling berbicara dari hati ke hati. Keduanya layaknya anak muda yang sedang dimabuk asmara, cinta yang hadir saat keduanya mengalami kegilaan. Entah oleh sebab apa hubungan cinta antara Tono dan Kasiyem berakhir.

Tak ada orang yang tahu penyebab putusnya jalinan asmara keduanya, beberapa warga desa hanya tahu keduanya kini tak saling bertemu lagi. Tapi anehnya setelah putusnya jalinan asmara, ada perubahan dalam diri Kasiyem dan Tono yakni kegilaan yang diidap keduanya berangsur-angsur sembuh. Orang desa menyebutnya kini sudah setengah waras, tak lagi gila sepenuhnya.

Kabarnya Kasiyem kembali ke desa Krondonan dan hidup normal, sementara Tono tak jelas keberadaannya karena sering berpindah-pindah tempat. Karena tak jelas kabarnya sebagian orang menyebut sudah meninggal, tapi sebagian lainnya menyebut masih hidup dan berpindah tempat dengan naik sepeda tua.

Tapi yang pasti karena pernah hidup dan tinggal bertahun-tahun di bukit tersebut warga desa memberi nama Bukit Tono. Sebuah nama untuk mengenang seseorang yang misterius yang tidak jelas asal usulnya dan keberadaannya. Sebuah nama yang pernah dimabuk cinta di bukit tersebut hingga memberikan penyembuhan dari kegilaan yang pernah diidapnya. Sebuah nama yang kini diabadikan menjadi tempat wisata baru yang terancam hilang karena tidak terawat, Bukit Tono atau Buton!

Reporter: Rois Jajeli dan Didik Wahyudi

Editor: Budi Sugiharto

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter