Kandungan Seorang Petugas KPPS di Pacitan Keguguran

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Mita Kusuma

KPU Pacitan jenguk Eka di rumah usai keguguran anak

jatimnow.com – Diduga kelelahan, Eka Setyowati (26) anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Surat Suara (KPPS) TPS 01 Desa Ketro, Kecamatan Tulakan, Pacitan harus kehilangan janinnya. Ia keguguran anak pertama usai melakukan rekapitulasi perhitungan tingkat kecamatan.

Sejumlah petugas Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengunjungi Eka di rumahnya di Desa Ketro, Kecamatan Tulakan, Kabupaten Pacitan Rabu (24/4/2019).

Eka mengatakan dirinya keguguran di usia kandungan 3 bulan diduga karena kelelahan.

"Kayaknya memang capek karena seharian di TPS," kata Eka yang didampingi suaminya, Herman Sugiyanto.

Eka tidak mengira jika pekerjaan sampingan menjadi KPPS akan berpengaruh pada kesehatannya.

"Tapi kenyataan pahit harus saya terima. Saya kehilangan anak pertama saya. Padahal mendapatkan anak cepat menjadi dambaan setiap pasangan. Termasuk saya dan suami saya," ujar Eka yang menikah Desember 2018.

Keguguran kandungan baru dirasakan sehari setelah melaksanakan tugas sebagai KPPS. Ia merasa nyeri di perut.

"Saya merasakan sakit luar biasa. Sampai saya bawa ke bidan setempat," kata Eka sambil menahan tangis.

Karena kondisinya semakin parah, Eka mengaku dirujuk ke salah satu rumah sakit di Kabupaten Ponorogo. Namun setelah melakukan beberapa tahap pemeriksaan, janin yang dikandungnya tidak bisa dipertahankan.

"Jum'at saya dioperasi, istilahnya dikuret. Hasil diagnosa dokter kegugurannya karena kelelahan," tambah Eka.

Ketua KPU Pacitan, Damhudi mengatakan pihaknya baru membesuk karena Eka baru dibawa pulang di rumahnya Pacitan.

"Ini bentuk rasa empati dari KPU," katanya.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter