Pixel Code jatimnow.com

Pacu Kompetensi Freelancer, Bupati Banyuwangi: Kerja di Mana Saja, Order Sedunia

Editor : Redaksi
Bupati Ipuk Fiestiandani saat membuka "Freelance Hacks" di Pendopo Banyuwangi (Foto: Pemkab Banyuwangi)
Bupati Ipuk Fiestiandani saat membuka "Freelance Hacks" di Pendopo Banyuwangi (Foto: Pemkab Banyuwangi)

Banyuwangi - Saat ini profesi sebagai freelancer (pekerja lepas) menjadi salah satu pilihan banyak anak muda. Terdapat banyak peluang menjanjikan dengan adanya sistem kerja digital saat ini.

Peluang-peluang itulah yang coba ditawarkan Pemkab Banyuwangi kepada anak-anak muda dalam sebuah program bertajuk "Freelance Hacks" selama empat hari, 5-8 September 2022.

"Dunia kerja kini sedemikian terdisrupsi. Ada semakin banyak peluang, termasuk jadi freelancer. Ini jangan dipandang sebelah mata. Kerjanya bisa dari mana saja, ordernya dari seluruh dunia. Cuannya pun sangat menjanjikan, ada yang per project desain, misalnya, dibayar belasan sampai puluhan juta," ujar Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani saat membuka "Freelance Hacks" di Pendopo Banyuwangi, Senin (5/9/2022).

Ipuk mengatakan, profesi freelancer memberikan kemudahan kepada anak muda karena konsep kerjanya fleksibel.

"Ada riset menyebutkan, 47% pekerja dunia sekarang adalah freelancer karena jam kerjanya itu fleksibel. Google lebih banyak mempekerjakan freelancer daripada staf biasa. Sebanyak 36 persen dari bisnis di dunia meng-outsource pekerja web desain. Ini ceruk baru yang bisa didalami anak-anak muda Banyuwangi," jelasnya.

"Maka kami hadirkan program Freelance Hacks ini untuk membekali para freelancer Banyuwangi, meningkatkan kompetensinya, sehingga bisa lebih kompetitif dan bisa memperluas pasarnya sampai luar negeri," sambung Ipuk.

Baca juga:
Pecinta Binatang Banyuwangi Mau Vaksinasi Anti-Rabies Gratis? di Sini Tempatnya

Diikuti 100 peserta, "Freelance Hacks" melibatkan para mentor profesional. Di antaranya freelance designer Papang Jakfar, Direktur Indiekraf Indonesia Ziaelfikar Albaba, Design Lead & Ui Ux Designer Figma Indonesia Fariz Wijaya dan creative voice over dan dubber Willy Pramana. Ada pula desainer ekslusif Freepik Ronny Setiyawan dan akademisi Universitas Brawijaya Dias Satria.

Sejumlah materi akan disampaikan ke peserta, mulai dari cara presentasi produk desain yang berfokus pada pasar B2B (business to business), personal branding, dan kompetensi teknis terkait desain seperti untuk media sosial, UI/UX, dan website.

"Freelance Hacks pertama ini untuk desainer. Tahap berikutnya kita bikin untuk segmen lain, seperti freelance photographer, penerjemah, pengembang berbasis IT, dan sebagainya," papar Ipuk.

Baca juga:
Ratusan Mancing Mania se Indonesia Serbu Banyuwangi Ikuti Fishing Festival

Ipuk mencontohkan materi personal branding yang sangat penting bagi freelancer. Katanya, tanpa personal branding, freelancer akan sulit menemukan dan ditemukan pasar.

Sementara Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Perindustrian Kabupaten Banyuwangi, Abdul Kadir menambahkan, Freelance Hacks berfokus pada pengembangan skill desain dan menyiapkan profil kerja untuk berkreatifitas di media sosial.

"Banyuwangi merupakan salah satu yang terdepan dalam mengembangkan pasar tenaga kerja digital. Kami berkolaborasi dengan freelancer professional, seperti yang sudah punya portofolio dengan World Disney dan vendor besar internasional yang lain, untuk bisa berbagi ilmu dengan freelancer Banyuwangi," tandas Abdul Kadir.