Surat Terbuka untuk Kapolda Jatim Soal Begal di UTM, Polisi: Hoaks

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Farizal Tito

Ilustrasi/jatimnow.com

jatimnow.com - Sebuah surat terbuka untuk Kapolda Jawa Timur dari mahasiswa Universitas Trunojoyo Madura (UTM) yang mengaku bernama Ahmad Ghazali, beredar di media sosial. Surat terbuka itu berisi maraknya begal menuju kampus tersebut.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera menegaskan, surat terbuka untuk Kapolda Jatim dari salah seorang yang mengaku bernama Ahmad Ghazali mahasiswa dari universitas Trunojoyo Madura (UTM) terkait maraknya begal di sepanjang jalan menuju kampus itu adalah tidak benar alias hoaks.

"Hoaks, masa ada hoaks kok ditanggapi. Sudah kita teliti lebih jauh, kemudian orang itu tidak terdaftar di kampusnya," tegas Barung kepada jatimnow.com. Sabtu (29/6/2019).

Barung menambahkan, surat yang dimaksud merupakan 'surat kaleng' yang artinya tidak ada kebenaran dan hanya memberikan masukan saja.

"Tidak diusut, wong cuma memberi masukan kok, tapi suratnya surat kaleng," ungkapnya.

Meski surat itu disebut surat kaleng, pihaknya memastikan bahwa antisipasi atas kejahatan begal yang kerap meresahkan masyarakat di wilayah Jatim, akan terus diperangi dan ditindak tegas.

"Sudah disampaikan dan disosialisasikan di kampus dan ke seluruh mahasiswa bahwa di tahun 2018/2019 jauh sekali penanganannya dan begal sudah disikat semua sama kapolres," tegasnya.

Berikut kutipan surat terbuka yang sedang viral tersebut:
SURAT TERBUKA
UNTUK KAPOLDA JAWA TIMUR

Salam Hormat
Untuk Kapolda Jawa Timur

Mohon maaf sebelumnya, Pak. Menganggu aktivitasnya. Perkenalkan, saya Ahmad Ghazali saya berasal dari Kabupaten Gersik (Gresik), saya kuliah di Universitas Trunojoyo Madura, masuk tahun 2017 dan sekarang semester 4.

Begini, Pak: saya masuk UTM, karena menurut saya, salah satu kampus terbaik di Jawa Timur yang berada di Pulau Madura. Begitu juga tempatnya sangat dekat dengan Suramadu. Jadi, perjalanan saya dari rumah ke kampus cukup di tempuh kurang lebih 2 jam.

Saya awalnya sangat senang dan riang gembira, kali pertama diantar oleh kedua orang tua menginjakkan kaki di pulau garam yang katanya pulau seribu pesantren. Sebab, jalan menuju kampus tersebut ada tiga jalur bisa lewat kapal (pelabuhan kamal), bisa lewat Desa Keppun (Talun), dan juga bisa lewat Timur Kampus. Namun, bagi mahasiswa dari luar Madura jarak tempuhnya yang paling dekat lewat timur kampus.

Di samping aksesnya dekat dengan Suramadu jalannya juga lumayan bagus. Namun, kali pertama saya lewat Timur Kampus tahun 2017, saya sudah diwanti-wanti oleh teman seperjuangan untuk tidak lewat timur kampus. Sebab, menurut teman saya sangat rawan. Saya awalnya mengira itu hanya candaan belaka untuk menakut-nakuti saya, karena mahasiswa baru dan orang Jawa.

Namun, tak lama dari percakapan itu. Ternyata nasehat teman saya itu benar. Akses dari Suramadu menuju Kampus UTM itu (Timur Kampus) bagaikan jalan Neraka.

Sebab, tak lama dari saya lewat sudah muncul di media online ada pembegalan. Saya lansung terkejut dan benar-benar terkejut. Ternyata jalan Timur Kampus sudah banyak makan korban. Terutama yang akan menjadi "santapan empuk" adalah mahasiswa baru. Sehingga saya begitu sangat trauma lewat timur kampus. Apalagi sejak tahun 2017-2019 ada beberapa warga civitas akademika juga sering menjadi korban begal, motornya di ambil secara paksa dan orangnya di bacok, kadang kenak bahu, kepala termasuk tangan dan lain sebagainya. Begitu juga, ada salah satu dosen yang jadi korban. Motornya di ambil dan masih beruntung orangnya selamat tidak dibacok, karena langsung memberikan motornya. Pokoknya sering sekali pembegalan terutama mahasiswa, orangnya di bacok dan motornya di bawa kabur, Pak. Sangat ngerikan, Pak!

Pak Kapolda yang sangat saya hormati

Selain itu juga, yang lebih ngeri lagi serta yang membuat saya memutuskan untuk menulis *Surat Terbuka* ini pada bapak. Yaitu kejadian kemarin Selasa (25/6/19), kasus yang menimpa saudara saya mahasiswi semester II Fakultas Ekonomi dan Bisnis Jurusan Ekonomi Pembangunan atas nama Misnati (19) kejadiannya sekitar pukul 05.00 WIB. Motornya Vario di bawa lari oleh begal, kepala dan tangannya Misnati di bacok dengan senjata tajam sehingga orangnya berlumuran darah dan untungnya korban segera dilarikan ke rumah sakit sehingga nyawanya masih terselamatkan.

Kejadian ini membuat saya dan teman-teman di kampus, serta seluruh civitas akademika sangat resah dan trauma sekali, Pak. Sebab, kejadian ini sudah sangat parah dan sering. Sering sekali, Pak!
Saya dan kawan-kawan oraganisasi ekstra, HMI, PMII, GMNI dan IMM pernah melakukan audensi dengan Polsek dan Polres. Namun, jawabannya tetap klise dan itu, itu saja: *kekurangan personil dan tidak ada laporan dari masyarakat*. Padahal, pembegalan ini persoalan yang sangat lama, akut dan masuk tindak kriminal yang sangat luar biasa, bahkan media online termasuk media cetak sudah sering memberitakan, Pak. Namun, itulah jawaban Polsek dan Polres, bawahan Bapak. Sangat mengecewakan, Pak.

Sebagai bentuk kerja sama dan kepedulian kampus, kemarin Kamis (27/6) Rektor beserta Wakil Rektor II dan III, termasuk dengan BEM dan DPM yang dihadiri oleh Polsek dan Polres melakukan audensi atas kejadian pembegalan yang menimpa saudara Misnati. Audensi ini difasilitasi oleh Kampus UTM. Polsek dan Polres banyak mendapat kritik dan saran atas lemahnya keamanan di Bangkalan terutama di sekitar kampus UTM. Jawabannya polres apa, Pak? *Kekurang personil dan tidak menerima laporan dari masyarakat.* Itu jawabannya, Pak. Mereka polsek dan polres tidak sigap tugasnya selalu "menjemput bola" kami sangat kecewa, kecewa sekali, Pak. Adanya, sama dengan tidak ada.

Jujur, Pak. Kejadian ini membuat saya trauma terutama kami yang pendatang, Pak. Dan mungkin ini dirasakan oleh seluruh mahasiswa. Sebab, jiwa dan nyawa yang akan jadi taruhannya. Pembegalan ini sering terjadi, Pak. Saya sangat berharap Pak Kapolda bisa menyelesaikan masalah ini. Ini masalah serius, Pak. Sebab di samping masalah kemanusian juga akan memperburuk citra UTM sebagai lembaga pendidikan tinggi di Madura, Pak.

Saya sangat berharap. setelah bapak membaca surat ini jawaban bapak tidak sama: *Kekurangan personil dan tidak ada laporan dari masyarakat.* Namun, bapak berani menangkap dan mengungkap kejadian pembegalan ini hingga ke akar-akarnya, Pak. Sebab, saya melihat sepertinya terindikasi ada konspirasi antara pembegal dan penadah motor, termasuk maraknya narkoba yang berjenis sabu. Ayo Pak! segera gerak tangkap dan adili. Kami benar-benar sangat resah dan terganggu untuk belajar, kami sangat membutuhkan keamanan biar nyaman belajar, Pak.
Sebab, kalau jawaban bapak sama dengan Polsek dan Polres. Maka, Bapak, sama saja dengan bawahannya malas untuk turun lansung ke masyarakat. Padahal Amanat Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2002 Pasal 13 mengamanatkan kepada bapak, *“Memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum dan memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.”* Itu tugas Bapak.

Oleh karena itu, sekali lagi, dengan kerendahan hati saya memohon kepada Pak Kapolda, untuk segera turun tangan mengungkap dan menangkap pelaku pembegalan agar kami bisa aman, nyaman, dan bisa belajar dengan tenang di kampus kami tercinta, Universitas Trunojoyo Madura.

Salam hormat
Ahmad Ghazali.
Gersik, 28 Juni 2019


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter