Pixel Code jatimnow.com

Terduga Teroris Ponorogo Diduga Penggerak Jamaah Islamiyah di Jatim

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Mita Kusuma
Rumah kontrakan terduga teroris BTK di Ponorogo
Rumah kontrakan terduga teroris BTK di Ponorogo

jatimnow.com - BTK, terduga teroris yang ditangkap Tim Densus 88 Antiteror di Griya Permai Siman, Kelurahan Mangunsuman, Kecamatan Siman, Kabupaten Ponorogo disebut-sebut sebagai salah satu penggerak Jamaah Islamiyah (JI) di Jawa Timur.

Informasi yang dihimpun jatimnow.com, BTK yang memiliki nama lain Haedar alias Deni alias Gani ITU juga disebut sebagai penasihat PW (45) alias Aji Pangestu alias Abu Askari alias Ahmad Arif alias Ahmad Fauzi Utomo, yang ditangkap Densus 88 di Hotel Adaya, Jalan Raya Kranggan, Jatiraden, Jatisampurna, Kota Bekasi, Jawa Barat pada Sabtu (29/6/2019).

Di Ponorogo, BTK yang asal Klaten Jawa Tengah itu mengontrak rumah di perumahan tersebut sejak tiga tahun lalu. Ia hidup di rumah kontrakan tersebut bersama istri dan empat anaknya.

Ketua RT setempat, Zainudin mengatakan, BTK dan keluarganya tidak pernah menutup diri dengan tetangga. Bahkan untuk sekedar arisan, BTK rajin mengikutinya.

Baca juga: 

"Semua kegiatan masyarakat di sini diikutinya. Anaknya juga bergaul dengan anak-anak yang lain," ungkap Zainudin.

Baca juga:
Sembunyi di Yogyakarta, Pelaku Penipuan Migor Murah Asal Ponorogo Diringkus

Sementara tetangga BTK, Sudoyo mengungkapkan jika sepengetahuan dirinya, BTK sehari-hari berprofesi sebagai sales konveksi. Selain itu, BTK membuka usaha rental, baik mobil maupun motor. Sudoyo yang tinggal di rumah samping kontrakan BTK itu juga menyebut bahwa BTK ramah dan baik dengan tetangga.

"Banyak yang menyewa mobil atau motor ke dia. Dan kita sama sekali tidak ndak tahu kalau ternyata ia punya paham menyimpang," pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri (Karo Penmas) Brigjen Pol Dedi Prasetyo menjelaskan, dalam dua hari, Sabtu-Minggu (29-30/6/2019), Tim Densus 88 menangkap 4 orang terduga teroris di Bekasi, Jawa Barat dan seorang di Ponorogo, Jawa Timur.

Baca juga:
Marak Calon Pengantin Kabur di Magetan dan Madiun, Begini Kata Pemerhati Sosial

Menurut Dedi, para lima terduga teroris tersebut masuk dalam jaringan teroris JI yang selama ini memiliki peran masing-masing dalam aksi teror bom maupun membangun jentik-jentik teroris di Indonesia.

Loading...

"Jaringan JI ini memang belum melakukan rencana aksi terorismenya di Indonesia. Tapi mereka saat ini sedang membangun kekuatan, tujuannya untuk membangun khilafah," bebernya.

Loading...