Pilih Pelaksana Tugas Pimpin Disbudpar dan Bappeko, Risma Punya Alasan

Editor: Budi Sugiharto / Reporter:

Wali Kota Risma di ruang kerjanya

jatimnow.com - Jabatan dua kepala organisasi perangkat daerah (OPD) di Pemkot Surabaya yakni Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) serta Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) diisi oleh pelaksana tugas (Plt).

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini nampaknya sangat berhati-hati dan sengaja membiarkan 'kosong'. Wali kota dari PDIP itu belum sreg untuk mengisi jabatan itu dengan pejabat difinitif.

Wali Kota Risma tidak ingin gegabah dan salah dalam mengisi jabatan definitif untuk posisi Kepala Bappeko dan Kepala Disbudpar Kota Surabaya itu.

Penasaran alasannya?

"Bappeko merupakan OPD yang memiliki peran strategis di lingkungan pemerintah kota. Bappeko itu paling susah. Kalau hanya memilih pejabat yang bisa membuat program yang bagus, itu gampang," ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, Kepala Bappeko dituntut harus mampu membuat program yang bagus dan memastikan tidak ada kendala pada saat eksekusi program yang dibuat.

"Kepala Bappeko itu berat. Saya kena penyakit mag akut pertama kali juga pas menjabat Kepala Bappeko," katanya.

Strategisnya peran Bappeko, lanjut dia, terlihat juga saat dituntut mampu mengintegrasikan seluruh OPD yang ada di Pemkot Surabaya. Risma mencontohkan pemkot punya fiber optik selama ini tidak dikelola Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) dengan baik.

"Dulu untuk sewa bandwidht traffick light, Dishub harus sewa sendiri sekitar Rp 17 miliar tiap tahun. Tapi kemudian saya urus agar bisa dikelola sendiri Diskominfo dengan optimal, sehinga dishub tidak bayar lagi sehingga ada penghematan," katanya.

Ditanya apakah dirinya sekarang sudah mengantongi nama pejabat yang akan mengisi Kepala Bappeko, Risma enggan menjawab. Menurutnya, itu merupakan bagian strategi yang ia miliki.

"Dilihat saja itu kan strategiku. Nanti kalau sudah waktunya saya kasih tahu," katanya.

Tidak jauh berbeda untuk posisi Kepala Disbudpar, Risma sengaja memberlakukan seleksi yang cukup ketat mengingat OPD tersebut merupakan salah satu dinas yang ia andalkan.

Bahkan dirinya kerap terlibat langsung ketika di Disbudpar ada kegiatan mulai dari memilih penari, kostum hingga menu yang akan disuguhkan.

"Kalau dia ngerti, ya silahkan. Jika belum ya sudah. Beban itu di saya," katanya.

Untuk diketahui, dalam rotasi dan mutasi pejabat yang dilakukan Wali Kota Risma ada dua kepala OPD yang diisi Pelaksana tugas (Plt). Kepala Bappeko Surabaya dijabat Asisten Perekonomian dan Pembangunan M. Taswin.

Sedangkan Kepala Disbudpar dirangkap Irvan Widyanto yang sehari-hari sebagai Kepala Satpol PP Kota Surabaya. Irvan sebelumnya juga ditunjuk Risma untuk merangkap sebagi Plt Kepala BPB dan Linmas.

 

Sumber: Antara

Editor: Budi Sugiharto

 

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter