Cuaca Ekstrem, Nelayan di Kota Probolinggo Enggan Melaut

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Mahfud Hidayatullah

Para nelayan di Kota Problinggo perbaiki jaring di cuaca ekstrem

jatimnow.com - Nelayan yang ada di Kota Probolinggo dalam sepekan terakhir tidak melakukan aktifitas di laut karena cuaca ekstrem.

"Saat ini arus laut besar sehingga tangkapan ikan cenderung menurun. Kami lebih baik beristirahat dulu menunggu cuaca laut kembali normal," kata Warianto, pemilik kapal Porsen asal Kecamatan Mayangan, Kota Probolinggo, Selasa (7/1/2019).

Ia menyebut, para nelayan yang tidak melaut mengerjakan perbaikan jaring ikan dan sebagian menggunakannya untuk memperbaiki kapal.

Saat melaut, Warianto mengaku dapat memperoleh tangkapan ikan maksimal 5 ton dalam seharinya. Biasanya para nelayan menangkap ikan hingga wilayah kawasan laut Pulau Madura.

Senada, Abdur Rohim menyebut jika waktu ini cuaca laut memang kondisinya tidak bersahabat.

"Selain cuaca ekstrem, kondisi terang bulan juga menjadi pemicu sepinya tangkapan ikan. Kalau orang nelayan menyebutnya terak bulen ikan sepi," jelasnya.

Dengan sepinya nelayan pergi melaut, harga ikan mulai meningkat di pasaran.

"Memang harga ikan saat ini cenderung mahal karena banyak nelayan tidak melaut," tandasnya.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter