Polisi Tutup 10 Produsen Miras Ilegal di Ngawi

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Mita Kusuma

Kapolres Ngawi AKBP Pranatal Hutajulu menyegel tempat produksi miras tak berizin di Ngawi.

jatimnow.com - Polres Ngawi menutup 10 produsen miras di Dusun Poncol, Desa Kerek, Kecamatan/Kabupaten Ngawi, yang tetap nekat beroperasi meski tak dilengkapi izin, Rabu (2/5/2018).

10 rumah produsen miras tersebut diketahui adalah usaha ilegal yang dikerjakan secara turun-temurun di kawasan itu.

Kapolres Ngawi, AKBP Pranatal Hutajulu mengatakan, sebelumnya para produsen miras ilegal itu sudah diberikan peringatan untuk menutup usahanya, namun tidak dihiraukan.

"Kami tindak tegas. Karena memang masih membandel. Kami sudah menyatakan perang dengan miras. Makanya kami tutup," kata Kapolres Ngawi, AKBP Pranatal Hutajulu.

Pranatal menambahkan, barang bukti yang berhasil diamankan dari penutupan ini, terdiri dari berbagai macam peralatan pembuatan miras, seperti gentong plastik, selang, drum, selang spiral dan tangki.

"Semua barang bukti kami amankan ke Mapolres Ngawi. Sementara rumah dan gudang yang ditutup diberi police line," tegasnya.

Sebelumnya,Polres Ngawi memberikan waktu sepekan bagi produsen miras tradisional jenis Arak untuk menghentikan aktifitas produksinya.

Para produsen miras di wilayah ini, sudah beroperasi sejak tahun 1920. Dan menjadi mata pencaharian sebagian besar warga Desa Kerek, Kecamatan Ngawi dan Desa Sidolaju, Kecamatan Widodaren.

Reporter: Mita Kusuma
Editor: Arif Ardianto

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter