Lantaran Tak Dibelikan HP, Pemuda di Ponorogo Nekat Bakar Rumahnya

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Mita Kusuma

Rumah yang diduga dibakar seorang anak ludes

jatimnow.com - Dugaan pihak kepolisian tentang AG (16) yang membakar rumah orangtuanya di Dusun Krajan, Desa Krebet, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo, mulai terkuak.

Pasalnya, setelah dimintai keterangan, AG mengakui bahwa sengaja membakar rumah orangtuanya lantaran kesal. Kekesalannya memuncak karena tidak dibelikan handphone.

"Pengakuan anaknya demikian. Marah kepada orang tuanya karena tidak kunjung dibelikan handphone," kata Kapolsek Jambon, AKP Djoko W.

Pengakuan AG tersebut sesuai dengan pengakuan sang bapak, Gumbreg yang mengatakan bahwa AG marah karena tidak dibelikan handphone. "Jadi sinkron. AG mengaku. Keterangan orang tuanya juga demikian," urainya.

Djoko menjelaskan, AG memanfaatkan situasi, karena melihat rumahnya kosong dan orang tuanya bekerja, ia memilih membakar rumah untuk melampiaskan kekesalannya.

"Bahkan, setelah membakar, AG keluar rumah tanpa rasa bersalah. AG juga mengatakan kepada tetangga kebakaran kok dilihat," katanya.

Saat ini, lanjut ia, AG sudah diamankan ke Polsek Jambon. Untuk selanjutnya nanti diproses atau tidak tergantung keputusan orang tuanya.

Ia menjelaskan, memang track record AG tidak baik. Sebab, kerap sekali membuat kericuhan, baik di keluarga maupun di lingkungan.

"Sering juga ke Mapolsek kok. Karena sering membuat onar. Ini tinggal orang tua AG mau dilanjutkan kasusya apa tidak," tegasnya.

Sebelumnya, sebuah rumah di Dusun Krajan, Desa Krebet, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo ludes dilalap si jago merah. Rumah itu tinggal menyisakan puing-puing, kerugian ditaksir mencapai Rp 75 juta.

 

Reporter: Mita Kusuma

Editor: Arif Ardianto

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter