Pixel Code jatimnow.com

Musim Haji, Permintaan Tasbih Kayu Gaharu di Ploso Jombang Meningkat

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Elok Aprianto
Proses pembuatan tasbih kayu gaharu di Ploso Jombang.(Foto: Elok Aprianto)
Proses pembuatan tasbih kayu gaharu di Ploso Jombang.(Foto: Elok Aprianto)

Jombang - Musim haji tahun ini mendatangkan berkah tersendiri bagi perajin tasbih kayu gaharu. Pasalnya, permintaan tasbih dari kayu yang memiliki aroma khusus itu meningkat. Seperti dialami Fachrur Rochman, perajin tasbih kayu gaharu asal Desa Bawangan, Kecamatan Ploso, Jombang.

Menurut Rochman, permintaan tasbih berbahan kayu gaharu sedang mengalami peningkatan. Kenaikannya hingga 30 persen jika dibandingkan pada hari-hari biasa.

"Hari biasanya hanya sekitar 10 kodi sampai 15 kodi. Tapi sekarang naik 2 kali lipat sehari, bisa 30 kodi. Karena tasbih gaharu sangat diminati dan banyak di cari masyarakat untuk oleh-oleh dari Tanah Suci," ungkap Rochman, Sabtu (18/6/2022).

Proses pembuatan tasbih kayu gaharu tidak rumit. Tahap awal, memilah bahan kayu gaharu untuk di buat tasbih. Kemudian dilakukan pemotongan terlebih dahulu. Selanjutnya dibentuk kotak seperti dadu dan dibor untuk memasang benang.

"Setelah itu baru diamplas hingga sampai bentuk bulat, dan dilakukan pengamplasan terakhir sampai berbentuk bahan tasbih yang mengkilap. Kemudian dilakukan perakitan tasbih dan tasbih dari kayu gaharu siap untuk dipasarkan," bebernya.

Baca juga:
SIG Berangkatkan 113 Jemaah Calon Haji Kloter 18 dan 21 Kabupaten Gresik

Harga tasbih kayu gaharu bervariasi. Mulai dari Rp5 ribu sampai Rp300 ribu per unit, tergantung ukurannya.

"Untuk pemasaran, kami jual secara online dan offline serta ke gerai atau toko. Lalu ke kolektor tasbih," tegasnya.

Baca juga:
Pilihan Pembaca: Khilafatul Muslimin, Calon Jemaah Haji, Kurir Sabu

Kendala dalam memproduksi tasbih gaharu dari segi bahan baku. Sebab kayu gaharu mulai susah dicari.

Loading...

"Agak sulit bahan bakunya. Tapi ya banyak permintaan di musim haji ini, omzet penjualan kami meningkat," pungkasnya.

Loading...