Pixel Code jatimnow.com

Tinggal 1 Kecamatan Zero PMK, Bupati Lamongan Berencana Salurkan Bantuan Obat

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Adyad Ammy Iffansah
Simulasi penggunaan obat PMK olah Drh. Indro Cahyono selaku penemu di hadapan warga Lamongan.(Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)
Simulasi penggunaan obat PMK olah Drh. Indro Cahyono selaku penemu di hadapan warga Lamongan.(Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)

Lamongan - Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Lamongan makin mengkhawatirkan. Dari 27 kecamatan, kini menyisakan 1 kecamatan yang zero PMK. Tercatat ada 3.393 sapi terjangkit PMK di 26 kecamatan. Untuk itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lamongan berencana menyalurkan bantuan obat.

"Sebelumnya bertahan di 25 kecamatan. Per hari ini sudah 26 kecamatan, yang mati sekitar 25 ekor sapi," ungkap Bupati Lamongan Yuhronur Efendi atau Pak Yes, Senin (25/7/2022).

Obat PMK sempat dipaparkan tokoh publik Dahlan Iskan dan Drh. Indro Cahyono dalam workshop di Pendopo Lokantantra. Pak Yes pun langsung meresponsnya dengan cepat.

"Ternyata sudah ada perusahaan yang memproduksi temuan obat PMK secara masal. Nanti kami (Pemkab Lamongan) membeli dan berikan secara gratis," terang Pak Yes.

Baca juga:
Pemkab Ponorogo Bakal Kucurkan Bantuan untuk Warga yang Sapinya Mati Akibat PMK

Obat PMK terbagi dalam beberapa jenis. Antara lain desinfektan, salep, dan bubur. Penyediaan obat diharapkan lebih mempermudah para peternak.

"Kalau memang itu obatnya efektif, nanti tinggal kami tunjuk distributornya. Agar selanjutnya bisa dibeli secara mandiri oleh peternak" paparnya.

Baca juga:
Dahlan Iskan Datangi Pendopo Lokantantra Lamongan, Ngapain?

Data yang dihimpun Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Lamongan, Kecamatan Karangbinangun masih nol PMK. Sementara sapi yang di potong paksa sebanyak 28 ekor. Sapi yang masih sakit sebanyak 2.401 ekor.