Pixel Code jatimnow.com
MORULA IVF

Teknologi PGT-A dalam Program Morula IVF Bantu Tingkatkan Kehamilan Hingga 68%

Editor : Redaksi
CEO Morula IVF Indonesia , DR. dr. Ivan Rizal Sini (kiri); Direktur Medis Morula IVF Indonesia, Dr. dr. Arie A Polim; Direktur Scientific Morula IVF Indonesia, Prof. Arief Boediono dan Pasien Program IVF PGT-A Sukses Morula IVF Jakarta, Mom Agnes (Foto-fo
CEO Morula IVF Indonesia , DR. dr. Ivan Rizal Sini (kiri); Direktur Medis Morula IVF Indonesia, Dr. dr. Arie A Polim; Direktur Scientific Morula IVF Indonesia, Prof. Arief Boediono dan Pasien Program IVF PGT-A Sukses Morula IVF Jakarta, Mom Agnes (Foto-fo

jatimnow.com - Teknologi PGT-A (Pre-Implamantation Genetic Testing for Aneuploidy) yang hadir di Morula IVF Indonesia, merupakan cara mendeteksi masalah kromosom pada embrio untuk mencegah terjadinya keguguran pada pasien ibu dan calon bayi tabung.

Teknologi PGT-A memberikan manfaat bagi pasangan yang memiliki kondisi sudah melakukan program bayi tabung berulang kali dan belum berhasil hamil.

Juga pasangan yang memiliki riwayat keguguran berulang, pasangan yang memiliki riwayat kelainan bawaan pada kehamilan sebelumnya dan pasangan yang sudah berusia di atas 38 tahun.

Selain PGT-A terdapat pemeriksaan kromosom lanjutan lainnya, yaitu PGT-M (Pre Implantation Genetic Testing for Monogenic/single-gene defect).

Beberapa kelainan yang dapat dicegah dengan menggunakan teknologi PGT-M seperti di antaranya Thalassemia, Spinal Muscular Atropy, Cystic Fibrosis dan penyakit genetik lain yang bersifat menurun.

PGT-A Meningkatkan Persentase Kehamilan

Direktur Scientific Morula IVF Indonesia, Prof. Arief Boediono mengatakan, PGT-A merupakan teknologi bayi tabung unggulan terbaru untuk screening kromosom pada embrio yang dimiliki, untuk membantu memaksimalkan keberhasilan kehamilan dalam program bayi tabung (IVF).

Menurutnya, teknologi ini memungkinkan proses seleksi embrio sehingga embrio yang dimasukkan ke dalam rahim merupakan embrio sehat yang mempunyai tingkat keberhasilan hamil lebih tinggi.

"Berdasarkan studi yang kami lakukan Tahun 2019 hingga September 2022 pada hampir 500 pasien, bahwa teknologi PGT-A membantu potensi kehamilan sebesar 68% di kelompok umur 38-39 tahun dan 46% usia di atas 40 tahun," terang Prof. Arief dalam siaran pers yang diterima redaksi, Senin (7/11/2022).

Prof. Arief menambahkan, pada kelompok 38-39 tahun tersebut, persentase kehamilan dengan teknologi PGT-A lebih baik 25% dibanding kehamilan Non PGT-A dan di usia 40 tahun ke atas.

"PGT-A membantu persentase kehamilan 19% lebih baik dari yang Non PGT-A," tegasnya.

Data lain dalam penelitian mengungkapkan bahwa pasien dalam rentang usia 36-44 tahun memiliki angka kromosom normal (euploid) yang jumlahnya lebih rendah dibndingkan kromosom tidak normal (aneuploid).

Ini menunjukkan bahwa teknologi PGT-A harus direkomendasikan pasien dalam kelompok usia tersebut agar tujuan healthy embryo-healthy baby bisa terpenuhi.

Di sisi lain, saat teknologi ini dapat juga mengidentifikasi embrio dengan kromosom seks yang normal atau sehat dengan mengidentifikasi kromosom 46 XX atay 46 XY, dalam bahasa awam dikenal dengan deteksi jenis kelamin yang normal.

CEO Morula IVF Indonesia , DR. dr. Ivan Rizal SiniCEO Morula IVF Indonesia , DR. dr. Ivan Rizal Sini

PGT-A Mengantisipasi Timbulnya Penyakit Bayi

Saat ini layanan PGT-A tersedia langsung di Morula IVF Jakarta dan juga beberapa cabang Morula IVF lainnya di Indonesia.

Direktur Medis Morula IVF Indonesia, Dr. dr. Arie A Polim menambahkan layanan Morula IVF sudah memperhitungkan efektivitas dari sisi biaya, yang meliputi konsultasi, USG, cek laboratorium pasangan suami istri, analisa sperma, obat stimulasi atau hormone dan tindakan Ovum Pick Up (OPU).

Ditambah fasilitas Time Lapse/VIP Incubator, tindakan Intracytoplasmic Sperm Injection (ICSI) dan tindakan Embryo Transfer (ET).

"Bahwa kegagalan program bayi tabung terjadi karena sekitar 60-70% disebabkan karena kromosom yang tidak normal, terutama pada wanita usia di atas 38 tahun kerusakan kromosom bisa mencapai sekitar 75%," papar dr Arie.

Katanya, komosom abnormal yang terjadi pada saat proses pembentukan sel-sel telur, sperma dan saat perkembangan embrio, dapat menyebabkan kromosom yang terlalu banyak atau terlalu sedikit, atau bahkan hilangnya atau penambahan DNA.

"Kelainan kromosom di atas dikenal sebagai aneuploidy. Hal ini dapat menyebabkan kelainan kromosom seperti Down Syndrome dan Edwards Syndrome serta 60% keguguran," ujarnya.

PGT-M (Pre-Implementation Genetic for Monogenic disorder)

Morula IVF Jakarta siap melayani PGT-M. Teknologi ini dapat mendeteksi mutase single-gene (monogenic) yang dapat mengakibatkan munculnya penyakit genetic bawaan seperti Thalassemia, Spinal Muscular Atropy dan Cystic Fibrosis. Teknologi PGT-M dapat membantu pasangan untuk mendapatkan keturunan dengan menurunkan resiko terkena penyakit-penyakit tersebut.

Saat ini tim Morula IVF Jakarta sudah berhasil melahirkan bayi dari penyakit yang diturunkan yaitu spinal muscular atropy berkat teknologi PGTA-PGTM dan sudah dipublikasi dalam jurnal internasional yang berjudul: Birth of spinal muscular atrophy unaffected baby from genetically at-risk parents following a pre-implantation genetic screening: A case report (Polim et al, 2022) yang telah dipublikasi pada International Journal of Reproductive BioMedicine.

Paket IVF Asmirandah "Dragon Baby"

Menjawab kebutuhan masyarakat akan program kehamilan yang cepat dan sehat, Morula VF Indonesia meluncurkan promo paket bayi tabung (IVF) bernama Asmirandah "Dragon Baby".

Bekerjasama dengan artis Asmirandah yang pernah berhasil hamil dan melahirkan buah hati dengan program bayi tabung, paket IVF ini hadir dengan layanan PGT-A untuk 1 embrio.

Tindakan Ovum Pick Up (OPU) dilakukan maksimal di Desember 2022 dan lanjutan tahapan berupa Embryo Transfer (ET) di sekitar Februari 2023, dengan harapan pasien hamil, lalu bisa melahirkan di 2024 di tahun shio naga (dragon) dalam kalender tahun China.

Benefit tambahan lainnya dalam paket ini yaitu undian uang tunai Rp100 juta, cover asuransi jika pasien terdeteksi 1 dari 8 critical illness berupa uang tunai Rp200 juta, cash back Rp10 juta, kesempatan makan malam gratis bersama Asmirandah untuk 10 pembeli pertama, Executive Lounge access dengan 3x fast tracks hingga discount up to 24% untuk layanan tambahan.

Tentang Morula IVF Indonesia:

Morula IVF Indonesia merupakan bagian dari Bundamedik Healthcare System yang fokus dalam pengembangan klinik fertilitas "Morula IVF" di Indonesia.

Dalam pengembangan Bundamedik Healthcare System, pada Tahun 1997 mendirikan Klinik Fertilitas Morula yang saat ini telah berganti nama menjadi Morula IVF Jakarta, telah menjadi salah satu klinik fertilitas terbesar di Indonesia dengan peningkatan pasien yang mengikuti program bayi tabung semakin bertambah setiap tahunnya dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 30% per tahun.

Menyadari tingginya kebutuhan akan pelayanan program fertilitas yang berstandar baik dan menghasilkan outcome yang baik, maka Bundamedik Healthcare System berkomitmen untuk terus mengembangkan klinik-klinik fertilitas Morula IVF di Indonesia di bawah payung "Morula IVF Indonesia".

Hingga kini telah ada 11 klinik Morula IVF, yaitu Morula IVF Jakarta, Morula IVF Ciputat, Morula IVF Tangerang, Morula IVF Margonda, Morula IVF Melinda Bandung, Morula IVF Padang, Morula IVF Pontianak, Morula IVF Yogyakarta, Morula Lounge Sanur Bali, Morula IVF Surabaya dan Morula IVF Makassar.

JatimNow TV

Video: 10th Anniversary Morula IVF Surabaya

jatimnow.com -Salah satu pelopor klinik fertilitas di Jawa Timur, Morula IVF terus berkomitmen memberikan pelayanan prima. Komitmen itu dibuktikan