Pixel Code jatimnow.com

Mas Dhito Terjunkan Petugas Cek Daging Kurban

Editor : Zaki Zubaidi   Reporter : Yanuar Dedy
DKPP Kabupaten Kediri melakukan pemeriksaan daging kurban. (Foto : Humas Pemkab Kediri for jatimnow.com)
DKPP Kabupaten Kediri melakukan pemeriksaan daging kurban. (Foto : Humas Pemkab Kediri for jatimnow.com)

jatimnow.com - Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana memerintahkan petugas dari Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) untuk melakukan pemeriksaan hewan dan daging kurban.

Bersama Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Jatim X, mereka disebar di sejumlah wilayah Kabupaten Kediri.

Plt Kepala DKPP Kabupaten Kediri Tutik Purwaningsih mengatakan, menindaklanjuti instruksi Mas Dhito pemeriksaan dilakukan untuk mencegah dan mengendalikan Penyakit Hewan Menular (PHM) di Kabupaten Kediri.

Pemeriksaan tersebut meliputi pemeriksaan ante mortem (pemeriksaan kesehatan sebelum disembelih) dan post mortem terhadap daging kurban untuk memastikan daging yang dibagikan aman dikonsumsi.

Pemeriksaan ini juga dilakukan di kediaman Mas Dhito yang juga melakukan penyembelihan hewan kurban. Hasilnya, tidak ditemukan penyakit atau infeksi apapun pada sapi jenis limosin dengan berat sekitar 900 kilogram tersebut.

“Untuk hari ini saat penyembelihan kurban di kediaman Mas Dhito aman semuanya, hati, jantung aman, prankeas dan limpa juga normal,” katanya, Kamis (29/6/2023).

Menurut Tutik, kegiatan pemeriksaan mulai dilakukan Rabu (28/6/2023) sampai Sabtu (1/7/2023) mendatang. Selain di kediaman Mas Dhito, pemeriksaan juga dilakukan di Rumah Potong Hewan (RPH) Pare dan Wates.

Sedang, untuk pemeriksaan di tiap kecamatan DKPP bekerjasama dengan dokter hewan yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Jatim X.

Baca juga:
Usung Mas Dhito di Pilbup Kediri 2024, Gerindra Usulkan Nama Ini jadi Wakil

Petugas pun terus melaporkan jika ditemukan indikasi infeksi. Setidaknya, hingga Kamis (29/6/2023) siang, hanya ditemukan 3 ekor kambing yang mengalami infeksi pada organ hati.

“Organ hati yang terinfeksi sudah dibuang,” ungkapnya.

Sementara itu, di kediamannya Mas Dhito sempat mengajak putri pertamanya, Shanaya Arsyila Pramana melihat sapi kurban yang akan disembelih.

Mas Dhito mengungkapkan kebiasaan ini memang untuk sarana pendidikan bagi anaknya.

Baca juga:
Tambah 2 Tahun, Mas Dhito Minta BPD Lakukan Fungsi Check and Balance

“Ya kita berikan pemahaman kepada Shanaya, apa sih kurban itu, dan bagaimana prosesnya,” tuturnya.

Di sisi lain, Mas Dhito meminta supaya dalam pembagian daging kurban tidak menggunakan plastik. Menurutnya, hal ini dilakukan untuk mengurangi penggunaan plastik yang susah di daur ulang.

“Kita berupaya dalam pembagian daging kurban tidak menggunakan sampah plastik, minimal dikurangi,” pungkasnya.