Pixel Codejatimnow.com

Pj Gubernur Jatim Pastikan Stok Pangan Aman dan Harga Terkendali

Editor : Endang Pergiwati  Reporter : Haryo Agus
Pj Gubernur Jatim, Adhy Karyono saat meninjau pasar Tambahrejo Surabaya dan Pasar Larangan Sidoarjo (Foto: Humas Pemprov Jatim for jatimnow.com)
Pj Gubernur Jatim, Adhy Karyono saat meninjau pasar Tambahrejo Surabaya dan Pasar Larangan Sidoarjo (Foto: Humas Pemprov Jatim for jatimnow.com)

jatimnow.com - Pj Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono pastikan stok pangan di Jatim masih aman dan harganya terkendali. Meskipun, beberapa harga bahan pokok mengalami kenaikan harga.

Hal itu disampaikan Adhy Karyono ketika meninjau langsung stok bahan pangan atau bahan pokok di Pasar Tambahrejo Surabaya serta Pasar Larangan Sidoarjo, Sabtu (17/2/2024).

Saat meninjau Pasar Tambahrejo Surabaya, Adhy didampingi oleh Ketua Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) RI Fanshurullah Asa, langsung berdialog dengan satu per satu pedagang dan menanyakan update stok harga pangan yang di jual.

Adapun bahan pangan yang ditinjau diantaranya adalah beras, bawang merah, bawang putih, minyak goreng, cabai rawit, daging sapi, daging ayam serta beberapa bahan pokok lainnya.

Hal serupa juga dilakukan saat meninjau Pasar Larangan Sidoarjo. Pihaknya ingin memastikan bahwa stok bahan pangan di Jatim dalam kondisi aman dan harganya terkendali.

Usai meninjau kedua pasar tersebut, Pj Gubernur Adhy menyampaikan, agar masyarakat tidak khawatir karena setelah dilakukan sidak, dipastikan seluruh stok bahan pokok tersedia.

"Hari ini saya senang semua leading sektor melakukan operasi pasar terpadu bersama-sama. Setelah kita sidak, semua stok bahan pokok tersedia dan beberapa harga kita lihat masih normal," kata Adhy.

Kendati stok tersedia, Pj Gubernur Adhy menemukan beberapa bahan pokok mengalami kenaikan di atas HET. Di Pasar Tambahrejo misalnya, untuk beras medium mengalami kenaikan sebesar Rp482/Kg dari Rp11.335/Kg menjadi Rp11.817/Kg atau naik 4,25%.

"Sedangkan tingkat kenaikan beras premium sebesar Rp1.082/Kg dari Rp13.877/Kg menjadi Rp14.959/Kg atau naik 7,80%," jelasnya.

Hal serupa juga ia temukan di pasar Larangan Sidoarjo. Rerata kenaikan harga bahan pokok di pasar tradisional ini berada di kisaran Rp5 ribu hingga Rp10 ribu.

Harga bawang putih misalnya mengalami kenaikan dari Rp36 ribu per kilo menjadi Rp40 ribu per kilo. Berikutnya untuk cabe rawit mengalami kenaikan dari Rp75 ribu per kilo menjadi Rp85 ribu per kilo. Sementara untuk harga bawang putih tidak mengalami kenaikan yakni dijual dengan harga Rp33 ribu per kilo.

"Khusus cabe rawit musim hujan ada persoalan memanage stok agar bisa digunakan dan tahan lama. Ini yang sedang kita upayakan untuk mengatur semua," katanya.

Meski beberapa bahan pokok mengalami kenaikan, Pj Gubernur Adhy memastikan harga tersebut adalah yang terendah di pulau Jawa.

Baca juga:
Antusiasme Warga Surabaya Ikut Open House Idul Fitri di Grahadi

Berdasarkan data dari badan Pangan Nasional (Bapanas) per 16 Februari 2024, harga beras medium di Jatim sebesar Rp12.980 per Kg. Harga di Jatim ini diketahui adalah yang paling terendah jika dibandingkan dengan provinsi lain seperti DKI Jakarta, Rp13.630/Kg; Jawa Barat, Rp14.890/Kg; Jawa Tengah, Rp14.930/Kg; DIY, Rp14.480/Kg, dan Banten, Rp13.890/Kg.

Sedangka harga beras premium di Jawa Timur sebesar Rp15.430/Kg. Harga di Jatim ini juga paling terendah jika dibandingkan dengan provinsi lain seperti DKI Jakarta yakni Rp13.630/Kg, Jawa Barat sebesar Rp14.890/Kg, Jawa Tengah Rp14.930/Kg dan DIY Rp14.480/Kg.

"Kalau kita mau bandingkan, harga kita adalah yang paling terendah se-pulau Jawa. Tentu ini kita apresiasi kerja keras semua kepala daerah yang selalu melakukan operasi pasar seperti ini," terangnya.

Lebih lanjut ia mengatakan, kenaikan harga beras dipicu oleh menurunnya produksi beras pada bulan Januari sebesar 185.871 ton dan perkiraan produksi bulan Februari sebesar 389.472 ton.

Hal ini mengakibatkan Harga Gabah Kering panen di tingkat petani sebesar Rp7.410/Kg yang lebih tinggi 48,2% dibandingkan harga acuan yang ditetapkan pemerintah yang sebesar Rp5.000/Kg.

"Kondisi tersebut mengakibatkan kenaikan harga beras di tingkat konsumen. Akhirnya Seluruh pedagang menaikkan harga sesuai dengan harga beras yang dibeli dari distributor maupun agen. Ini yang akan kita cari bersama untuk mengatur strategi dan memberikan intervensi kepada distributor maupun agen," jelasnya.

Memenuhi kebutuhan beras, lanjut Adhy, Pemprov Jatim bersama Bulog telah memberikan bantuan sosial beras kepada distributor untuk memasok kebutuhan semua pasar sehingga kebutuhan beras dan harganya cukup.

Baca juga:
Kontes Bandeng Kawak 2024 Digelar, Bupati Gresik: Ini Tradisi Budaya

"Bulog telah meningkatkan cadangan beras pemerintah baik melalui realisasi impor maupun penyerapan beras komersial dari petani melalui mitra Bulog yang ada di Kabupaten Kota di Jatim," ujarnya.

"Selain itu, Beras komersial Bulog didistribusikan baik ke pasar rakyat maupun retail modern. Saat ini Bulog telah mengisi pasokan beras di retail modern seperti Superindo, Alfamidi, Indogrosir, Lotte, dan retail modern lainnya," tambahnya.

Di akhir, Pj Gubernur Adhy Karyono menegaskan Pemerintah Daerah dan para pihak terkait akan terus memantau perkembangan harga beras secara intensif dan real time. Jika sewaktu- waktu ada ketidakwajaran harga yang berarti, akan segera mengambil langkah-langkah intervensi konstruktif agar harga kembali stabil.

"Seperti pasar murah, subsidi transportasi, sampai dengan penindakan jika terdapat pelanggaran pasar," pungkasnya.

Setelah meninjau beberapa bahan pokok di Pasar Tambahrejo Surabaya, Pj. Adhy Karyono juga meninjau Kios TPID Bulog Koperasi Simokerto Tambahrejo dari Tim Pengendalian Inflasi Daerah Kota Surabaya. Ia meninjau harga beras SPHP dengan HET Rp54.500 per 5 kg.

Turut hadir Ketua BPKN RI Muhammad Mufti Mubarok, Kepala Kanwil IV KPPU Dendy R. Sutrisno dan Pimpinan Bulog Kanwil Jatim Ermin Tora.