Bupati Anas Meminta Maaf Pada Tetangga, Ini Sebabnya


Bupati Anas saat menggelar buka puasa bersama./Foto: Istimewa

jatimnow.com - Di penghujung bulan Ramadan ini, Bupati Banyuwangi Azwar Anas menggelar buka puasa bersama dengan tetangga rumahnya.

Anas juga meminta maaf kepada tetangganya jarang menghadiri kegiatan kampung karena aktivitas yang padat.

Rumah Bupati Anas yang terletak di Jalan Tunggul Ametung Lingkungan Baluk Kebalenan, Kecamatan Banyuwangi, Kamis (7/6) sore terlihat ramai. Rumah berpagar putih yang dipenuhi hijaunya bunga-bunga dipenuhi ratusan warga.

Kepada sebagian warganya tersebut, Bupati Anas menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada warga karena turut menjaga keamanan dan kebersihan Lingkungan Baluk.

"Saya juga minta maaf kepada panjenengan semua, karena saya jarang sekali mengikuti setiap kegiatan di lingkungan. Ini semata-mata karena kesibukan yang tidak bisa ditinggalkan. Mudah-mudahan dengan kita berada di sini semakin merekatkan silahturahmi kita,” kata Bupati Anas.

Dalam kesempatan ini Bupati Anas juga sempat membagikan sembako kepada janda dan warga tidak mampu. Serta membagikan sarung dan kerudung untuk tetangga sekitar. Warga pun tampak senang dengan kegiatan ini.

Salah satunya, Awalin. “Setiap tahun Pak Anas selalu mengundang kami untuk buka bersama. Tak hanya itu saja, setiap bulan pun kita juga selalu diundang pengajian dan yatiman,’ ungkap warga ini.

Sebelumnya, Anas juga telah berbuka puasa bersama tetangganya di kediaman masa kecilnya, yang sampai saat ini masih ditempati ibu kandungnya, yakni di desa Karangdoro, Tegalsari pada awal Ramadan.

Sambil menunggu adzan Magrib, warga diberikan tausiyah oleh Ustadz Andi Hidayat. Dalam tausiyahnya Ustad dari Rogojampi ini menyampaikan pentingnya malam-malam sepuluh hari terakhir di Bulan Suci Ramadan.

Di malam-malam itu, ada malam Lailatul Qadar yakni malam yang lebih baik dari seribu bulan.

“Karena itu, mari kita perbanyak doa dan istighfar agar mendapatkan surga-Nya Allah. Lantas, siapa yang pantas masuk surga? "Orang yang pantas masuk syurga adalah orang yang selalu memperbaiki diri. Selalu menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya,” kata KH Hidayat.

Tidak hanya berbuka, Anas bersama warga juga menggelar sholat Taraweh di rumahnya. Usai taraweh, Anas juga menyempatkan mengunjungi dua tetangganya yang hidup sebatang kara dan tidak mampu. Kedua warga ini Salim (80) dan Busairi (70).

Di rumah kedua warganya ini Anas memastikan bahwa mereka dapat perhatian dan bantuan dari pemkab. Mulai dari program Rantang Kasih, hingga pelayanan kesehatan.

"Jangan sampai warga miskin, apalagi sudah lansia ini, tidak mendapat perhatian dari pemkab. Warga semacam ini, harus mendapat perhatian dari puskesmas, juga mendapat Rantang Kasih," tegas Anas.

Rantang kasih adaah program inovatif pemkab berupa pemberian makanan bergizi kepada warga lansia kurang mampu yang diberikan rutin setiap hari.

Penulis/Editor: Erwin Yohanes

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter