Pixel Code jatimnow.com

Profauna Ragu Soal Kawanan Harimau Jawa Terlihat di Gunung Raung

Editor : Sandhi Nurhartanto Reporter : Irul Hamdani
Gunung Raung/istimewa
Gunung Raung/istimewa

jatimnow.com - Pengakuan sekelompok pemuda yang melihat Harimau Jawa di sekitaran hutan lereng Gunung Raung diragukan oleh lembaga non profit Perlindungan Hutan dan Satwa, Profauna Indonesia.

Ketua Profauna Indonesia, Rosek Nursahid mengatakan pihaknya meragukan pengakuan para pemuda yang melihat Harimau Jawa ada di sekitar 5 kilometer dari air terjun Lider, Desa Sumberarum, Kecamatan Songgon.

"Tanpa bukti nyata seperti foto atau video, itu diragukan," kata Rosek Nursahid kepada jatimnow.com, Sabtu (5/1/2019).

Baca juga :  Kawanan Harimau Jawa Dikabarkan Terlihat di Gunung Raung, Percaya?

Jumlah kawanan harimau loreng yang terlihat sebanyak 30 ekor. Sayangnya, mereka tak sempat mendokumentasikan penampakan yang diduga Harimau Jawa tersebut, pada Juli 2018 lalu.

Menurutnya, keraguan tersebut muncul ketika mereka mengaku melihat Harimau Jawa 30 ekor. Hal yang sangat berseberangan dengan karakteristik harimau itu sendiri. Dia menegaskan, pihaknya sangat meragukan pengakuan perihal jumlah satwa karnivora yang terlihat.

"Karena harimau tidak hidup berkelompok dan sebanyak itu," jelasnya.

Lebih jauh Rosek menjelaskan, satwa berjuluk El Jawi tersebut punya pola hidup sendirian atau dengan keluarga. Dalam satu keluarga, terdiri dari induk harimau dengan anak-anaknya.

"Yang rata-rata (jumlah anaknya) tidak lebih dari empat ekor," urainya.

Sebagai pembanding, jumlah Macan Tutul yang masih ada di alam saja dalam satu wilayah tidak sampai 30 ekor, maksimal lima ekor. Sebab itu, jika ada yang melihat Harimau Jawa dalam kelompok besar, sangat tidak masuk akal.

Baca juga:
Gunung Raung Berstatus Waspada, 4 Kecamatan di Banyuwangi Rawan Terdampak

Menurut Rosek, seringkali masyarakat lokal yang awam rancu membedakan anak harimau dengan kucing hutan. Profauna beberapa kali menindaklanjuti laporan masyarakat tentang temuan anak Harimau Jawa.

"Tapi ternyata itu kucing hutan," cetusnya.

Harimau Jawa bisa dikenali secara fisik dengan melihat motif loreng pada tubuhnya. Berbeda dengan Macan Tutul yang motif bulunya tutul-tutul atau hitam. Namun pembeda itu akan rancu jika masih anakan.

"Secara ukuran (badannya) beda, Harimau Jawa lebih besar (dari Macan Tutul). Tetapi untuk Harimau Loreng, itu Harimau Jawa ukurannya paling kecil. Lebih kecil dibanding Harimau Sumatera," pungkasnya.

 

Baca juga:
Lahan Pertanian di Jember Terdampak Abu Vulkanik Erupsi Gunung Raung