Wanita 48 Tahun, Otaki Jaringan Pengedar Ekstasi Surabaya-Sidoarjo

Editor: Arif Ardianto Narendra Bakrie / Reporter:

Tersangka Anjis saat di Mapolrestabes Surabaya.

jatimnow.com - Enam bulan sudah, Anjis menjadi pengendali peredaran ekstasi di Surabaya dan Sidoarjo.

Perempuan 48 tahun asal Dusun Kempreng, Taman Sidoarjo, itu bahkan sudah memiliki sejumlah partner untuk melakukan peredaran.

Namun, bisnis haram Anjis itu akhirnya terbongkar, setelah salah satu rekannya ditangkap polisi. Partner Anjis dalam mengedarkan ekstasi itu adalah Rino, pria 36 tahun asal Waru Sidoarjo.

Rino disergap Rabu (14/3/2018) kemarin, sekitar pukul 17.00 Wib. Motor yang dikemudikan Rino dihentikan tepat di depan Indomaret Jalan Raya Gubeng Surabaya.

Saat itu, Rino diketahui hendak mengantar ekstasi yang dipesan pelanggannya.

"Dari tangan tersangka pertama (Rino), kami amankan tiga butir ekstasi warna merah berlogo S," sebut Kanit Idik II Satreskoba Polrestabes Surabaya, AKP M Yasin, Senin (26/3/2018).

Dari penangkapan Rino, unit ini akhirnya melakukan pengembangan. Rino diperiksa dan buka suara.

Dalam pengakuannya, Rino biasa membeli ekstasi itu kepada Anjis. Darisanalah, Anjis akhirnya disergap di rumahnya.

Sejumlah barang bukti ditemukan di rumah Anjis. Diantaranya dua kartu ATM BCA, sebuah buku tabungan BCA, 5 bendel buah plastik klip kosong yang diduga untuk mengemas ekstasi. Serta satu rol alumunium foil.

"Tersangka kedua (Anjis) mengaku, setiap pengambilan, tersangka pertama (Rino) mengambil 10 butir ekstasi," beber Yasin.

Saat ini, Yasin dan anggotanya tengah memburu penyuplai ekstasi kepada Anjis. Sebab diduga kuat, Anjis merupakan salah satu operator peredaran ekstasi di wilayah Surabaya dan Sidoarjo.

Reporter: Narendra Bakrie
Editor: Arif Ardianto

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter