Puluhan Siswa SD di Banyuwangi Dicukur Ngawur, Polisi Periksa 12 Saksi

Siswa diantar orang tua melapor ke Polsek Rogojampi

jatimnow.com - Polsek Rogojampi tengah mendalami kasus puluhan siswa SDN 02 Patoman Kecamatan Blimbingsari yang rambutnya dicukur ngawur oleh oknum guru. Sebanyak 12 saksi telah diperiksa penyidik Polsek Rogojampi, Banyuwangi.

Kapolsek Rogojampi, AKP Agung Setya Budi mengatakan hingga hari ini pihaknya sudah memeriksa 12 saksi, terdiri dari 1 pelapor, 6 siswa korban pencukuran, dan 4 orang dari SDN 02 Patoman.

Loading...

"Sudah 12 saksi yang diperiksa penyidik. Baik pelapor hingga murid yang menjadi korban cukur itu," ujar AKP Agung saat dikonfirmasi, Rabu (13/3/2019).

Baca juga: 

Untuk saksi lainnya merupakan guru olahraga yang diberikan mandat sebagai guru penanggung jawab kegiatan ekstrakurikuler pencak silat, Arya Abri Sanjaya. Meskipun, yang mencukur rambut tersebut adalah guru silat PSHT yang didatangkan dari luar sekolah.

"Guru silat dari PSHT melakukan pencukuran. Tapi sayang mereka kok dicukur ngawur. AAS juga kita periksa karena dia guru penanggung jawab," tambahnya.

Sebelumnya, 20 siswa dengan diantarkan orang tuanya melapor ke polisi atas pencukuran rambut secara serampangan oleh gurunya.

Akibat dari pencukuran secara tidak beraturan itu, tidak sedikit siswa yang mengaku trauma untuk masuk ke sekolah. Sebab, mereka merasa malu dan takut diejek oleh teman sebayanya di kelas.

 

Berita Terkait