Merampas HP Wartawan, Polisi di Pasuruan Dituntut Minta Maaf

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Moch Rois

Pernyataan sikap PWI Pasuruan

jatimnow.com - Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pasuruan mengecam tindakan perampasan alat kerja (HP) serta penghapusan gambar terhadap dua wartawan saat meliput suasana ruang tahanan di Polres Pasuruan Kota. PWI meminta Oknum perampas ditindak.

"Kami mendesak Kapolres untuk menindak tegas oknum petugas yang sengaja melanggar kemerdekaan Pers dengan cara mengintimidasi, perampasan alat kerja dan penghapusan hasil kerja wartawan," jelas Ketua PWI Pasuruan, Joko Hariyanto, Selasa (26/03/2019).

Selain itu, Joko menginginkan beberapa oknum Polres Pasuruan Kota yang terlibat aksi tersebut untuk meminta maaf secara langsung dan terbuka.

"Keinginan PWI Pasuruan, semua pihak hendaknya menghormati perundang-undangan yang berlaku, dan melindungi tugas jurnalis dalam menjalankan profesinya," ucapnya.

Dalam inisiden yang terjadi Senin (25/03/2019) itu, Joko sedianya mengapresiasi kebijakan AKP Endy Purwanto yang kemudian memperbolehkan wartawan kembali meliput dan memberi pengawalan mengambil gambar.

Namun, PWI Pasuruan tetap meminta kepada Kapolres Pasuruan Kota, untuk menjadikan kasus ini sebagai pembelajaran kepada seluruh jajaran, agar semua pihak menghormati UU Pers.

"Kami menginginkan kasus ini segera disikapi oleh Bapak Kapolres, Jika belum ada tindakan nyata, terpaksa kami akan melakukan langkah lain," pungkasnya

Peliputan 4 tahanan Polres Pasuruan Kota yang kabur diwarnai aksi perampasan dan penghapusan foto pada Senin (25/03/2019).

Peristiwa itu terjadi saat 3 jurnalis dari  JTV (Abdul Majid), TV One (Ary Suprayogi) dan Suarapublik.com (Iwan Nurhidayat) sedang meliput suasana di Mapolres Pasuruan Kota.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter