Pixel Code jatimnow.com

Polres Ponorogo Sita Arak Oplosan Anak Tikus

Kapolres Ponorogo, AKBP Radiant, menunjukkan barang bukti arak yang disita.
Kapolres Ponorogo, AKBP Radiant, menunjukkan barang bukti arak yang disita.

Baca juga:
Polres Ponorogo Selidiki Dugaan Percaloan PPPK, Ini Hasilnya

jatimnow.com - Demi sensasi, minuman keras jenis arak jowo (arjo) pun dioplos dengan anak tikus. Ramuan ini lah yang digunakan oleh produsen arak, dengan alasan bisa digunakan sebagai obat kuat seksual.
 
Setidaknya ini lah yang berhasil disita oleh Polres Ponorogo. Dari 999 liter miras yang disita selama 1 bulan, ada arak yang kedapatan dioplos dengan anakan tikus dan diberi gingseng.
 
"Banyak sekali bentuk-bentuk arjo oplosan. Salah satu nya ya arjo dicampur anak tikus dan gingseng," urai Kapolres Ponorogo, AKBP Radiant, Jumat (13/4/2018).
 
Radiant menjelaskan, alasan mereka untuk obat kuat. Jika dilihat dari jauh memang seperti ramuan biasa bukan arjo.
 
"Tapi kami tidak bisa dibohongi. Karena setelah digrebek kami cium, bau nya khas arak jowo," kata Kapolres yang baru menjabat 1 bulan ini.
 
Selain itu, juga ada arjo yang dicampur dengan double L atau sprite. Itu juga dilakukan untuk obat kuat dan efek ngefly-nya lebih bisa dirasakan.
 
"Padahal arjo atau miras oplosan seperti itu tidak bagus. Buktinya di Jawa Barat banyak korban," katanya.
 
Karena banyaknya korban itu, ia menjelaskan, Polres Ponorogo lebih intens melakukan operasi miras. Karena seperti diketahui, Ponorogo sebagai tempat transit Arjo yang berasal dari Solo.
 
Reporter: Mita Kusuma
Editor: Erwin Yohanes