Gerebek Dua Toko Obat di Surabaya, BBPOM Sita 780 Obat Ilegal

Editor: Arif Ardianto Narendra Bakrie / Reporter:

Proses penggerebekan oleh BBPOM di Surabaya.

jatimnow.com - BBPOM (Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan) di Surabaya, Rabu (18/4/2018) siang, menggebek dua toko obat di Jalan Jagalan Surabaya.

Dua toko obat itu adalah Ban Tjie Tong dan Ban Seng Tong. Sedikitnya, ada 34 item (jenis) obat yang disita.

Penggerebekan itu dilakukan sekitar pukul 13.00 Wib hingga pukul 14.00 Wib. Penggebekan dipimpin langsung oleh Sapari, Kepala BBPOM di Surabaya.

"Kegiatan ini kami lakukan setelah ada laporan dari masyarakat terkait penjualan obat tanpa ijin edar di dua toko ini," sebut Sapari di lokasi.

Dari 34 item obat yang disita, berjumlah total 780 kemasan obat. Baik kemasan kotak, botol, box, maupun kapsul. Semua obat tanpa ijin edar (ilegal) ini langsung disita dan dibawa ke Kantor BBPOM di Surabaya.

"Nilai obat ini sekitar RP 27 Juta," beber Sapari.

Terkait kandungan obat obat ilegal tersebut, Sapari memastikan bakal melakukan uji laboratorium untuk mengetahui, apakah kandungan yang ada di dalam obat-obat yang disita tersebut berbahaya atau tidak.

"Semua obat-obatan yang kami sita, hampir semuanya adalah obat impor dari China. Beberapa diantaranya jenis obat batuk, obat nafsu makan hingga pelangsing," tegas Sapari.

Lantas apa tindakan BBPOM terhadap pemilik toko obat tersebut? Sapari menyampaikan pihaknya akan terus mendalaminya untuk mengetahui unsur-unsur apa yang bisa disangkakan.

Reporter: Narendra Bakrie
Editor: Arif Ardianto

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter