Pilwali Surabaya 2020

Kembalikan Formulir Bacawali ke PDIP, Dyah: Permintaan Simpatisan

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Farizal Tito

Dyah Katarina didampingi sejumlah simpatisan saat mengembalikan formulir pendaftaran bacawali ke Kantor PDI Perjuangan, Jalan Stail, Surabaya

jatimnow.com - Anggota DPRD Kota Surabaya Dyah Katarina mengembalikan formulir pendaftaran bakal calon wali kota (bacawali) ke Kantor DPC PDI Perjuangan (PDIP), Jalan Stail, Surabaya, Sabtu (14/9/2019).

Istri mantan Wali Kota Surabaya Bambang DH itu datang ke Kantor DPC PDIP Surabaya di sejumlah orang simpatisan. Para simpatisan Dyah di antaranya bunda PAUD (pendidikan anak usia dini), kader PKK serta simpatisan beratribut bonek.

Dyah mengaku pengembalian formulir pendaftaran bacawali dari PDIP untuk maju di Pilwali Surabaya 2020 adalah bukan keinginan sendiri, melainkan pemintaan dari simpatisan.

"Sejarah bagi semua, yang awalnya hanya sekedar bisik-bisik, tetapi kenyataannya pada akhirnya juga mendaftar. Kalau disuruh memilih, saya lebih baik jadi DPRD saja," kata Dyah.

Menurutnya, dorongan dari ibu-ibu PKK sangat kuat untuk maju. Selain bisa mewarnai pilwali nanti, lanjutnya, point pentingnya yaitu jika terpilih nanti, ia bisa mempengaruhi berbagai kebijakan.

"Jadi, siap mundur (dari DPRD Surabaya) jika mendapat rekom. Yang penting berguna bagi masyarakat, di mana posisinya, meskipun berat," lanjutnya.

Dyah Katarina mengembalikan formulir pendaftaran bacawali ke Kantor PDI Perjuangan Surabaya Dyah Katarina mengembalikan formulir pendaftaran bacawali ke Kantor PDI Perjuangan Surabaya

Sementara Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) PDIP Surabaya Wimbo Ernanto menambahkan, dari 9 calon yang mengambil formulir, baru 6 calon yang mengembalikan.

"Yang mengembalikan ini ada Pak Wisnu, Pak Armuji, Pak Edi dan lainnya. Tiga yang belum, di antaranya Trisman, Anugrah dan Ahmad Yunus. Semuanya Kader PDIP sendiri," ujar Ernanto.

Proses pendaftaran bacawali dan bacawawali yang di buka DPC PDIP ini akan berakhir 14 September 2019 pukul 24.00 Wib. Sebab, tanggal 16 akan diserahkan ke DPD. Jika ada kekurangan yang sifatnya proses menyusul, masih bisa diterima di DPD.

"Oh ya, pintu pendaftaran bukan hanya di DPC, ada juga dari DPD. Jadi, DPD sifatnya memang penjaringan. Nah, kalau penyaringan, ada di DPP," bebernya.

Wimbo menambahkan bahwa kapasitas DPC hanya penjaringan calon. Dan selanjutnya DPP yang memutuskan siapa yang berhak mendapatkan rekom maju sebagai Cawali dalam Pilwali Surabaya 2020.

"Kami (DPC), hanya sebatas melakukan penjaringan. Tidak punya wewenang memutuskan rekom," tandasnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter