Pixel Code jatimnow.com

Musim Kemarau, Enam Kecamatan di Ponorogo Terdampak Kekeringan

Editor : Sandhi Nurhartanto Reporter : Mita Kusuma
Pemberian air bersih ke desa di Ponorogo
Pemberian air bersih ke desa di Ponorogo

jatimnow.com - Musim kemarau menyebabkan kekeringan meluas di Ponorogo. Tercatat 6.784 warga di Bumi Reog menggantungkan kebutuhan air dari droping.

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Ponorogo, Setyo Budiono menyebut kekeringan di tahun 2019 meluas dari awal musim kemarau yang hanya 4 desa terdampak kini menjadi 6 kecamatan, 14 desa dan 20 dusun.

"Dari 4 desa menjadi 14 desa. Dari 2 kecamatan sekarang 6 kecamatan," katanya, Selasa (17/9/2019).

Enam kecamatan itu adalah Kecamatan Slahung (Desa Duri, Tugurejo, Kambeng, Slahung, Wates, Caluk, Ngilo-ilo, Menggare), Kecamatan Pulung (Desa Karangpatihan), Kecamatan Badegan (Desa Dayakan), Kecamatan Balong (Desa Ngendut, Pandak dan Karangpatihan), Kecamatan Bungkal (Desa Pelem dan Punggu) dan Kecamatan Sawoo (Desa Tumpuk dan Sawoo).

Baca juga:
70 Ha Sawah Ini Mangkrak sejak Gunung Kelud Meletus, Butuh Normalisasi Sungai

Dari data yang ada, kata Budi, kekeringan paling parah berada di Desa Duri.

"Awalnya di Desa Duri hanya meminta droping air satu tangki dan sekarang bertambah 3 tangki," katanya.

Baca juga:
Dua Desa di Pasuruan Langganan Kekeringan, Ratusan Warga Krisis Air Bersih

Dalam sepekan ini pihaknya mengirimkan 70 tangki dengan kapasitas satu tangkinya mencapai 6 ribu liter. Selain mengirimkan dropin air, pihaknya mendorong membuat sumur.

"Tapi sumur dalam tupoksinya bukan kami. Sudah kami sarankan," tukasnya.