jatimnow.com
Pemkot Sebut Api yang Keluar dari Tanah di Dipo Sidotopo Sudah 3 Bulan

Api yang keluar dari tanah di Stasiun DIpo Sidotopo Surabaya

jatimnow.com - Kepala Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat (BPB Linmas), Eddy Christijanto menyebut tanah di kawasan Stasiun Dipo Lokomotif Sidotopo, Surabaya yang mengeluarkan api dan asap telah berlangsung lama.

Baca juga:  

"Informasi dari kita sidik-sidik, PT KAI menyatakan di situ untuk menimbun batu bara untuk bahan bakar kereta api. Makanya kita belum menyimpulkan apakah itu bekas penimbunan batu bara. Yang lama atau seperti apa kita belum bisa menyimpulkan, nanti dari ESDM Provinsi Jatim dan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) yang akan menindak lanjuti itu," kata Eddy, Sabtu (4/1/2020).

Apakah di kawasan tersebut ada pipa atau apa?

"Belum-belum, tidak ada, murni tanah. Cuma orang yang lama disitu menyebutkan batu bara itu kita taruh di sini. Tapi apakah batu bara bisa membara sendiri ndak mungkin," ujarnya.

Apakah benar asap itu muncul sejak sebulan yang lalu, ?

"Saya tidak tahu, cuman berdasarkan keterangan dari orang PT KAI bukan satu bulan, tiga bulan yang lalu kok, gitu kok nggak lapor," lanjutnya.

"Tidak segera melaporkan, dia (PT KAI) tidak menimbulkan apa-apa. Tapi itu fenomena alam harus tetap harus jadi perhatian sekecil apapun," imbuhnya.

Sejak tiga bulan lalu lokasi tidak berubah?

"Sama, tidak ada perubahan satu titik," tukasnya.

Loading...

 

Berita Terkait