Presiden Sebut Pelaku Bom Gereja di Surabaya Pengecut dan Biadab

Editor: Erwin Yohanes / Reporter: Farizal Tito

Presiden saat menggelar konfersi pers di RS Bhayangkara/Foto: Fahrizal Tito

jatimnow.com - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengecam tindakan teroris bom bunuh diri di tiga gereja di Surabaya. Ia bahkan menyebut jika tindakan tersebut sebagai sikap pengecut para pembuat teror di Surabaya.

Hal ini dikatakan oleh Presiden Jokowi di RS Bhayangkara, Minggu (13/5/2018) sore. Ia menyatakan, dari informasi yang diperolehnya, ada pelaku yang mengajak anaknya berumur sekitar 10 tahun melakukan bom bunuh diri di salah satu gereja.

"Terorisme adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, dan tidak ada kaitannya dengan agama apapun," ungkapnya.

Untuk itu ia pun memerintahkan pada Polri untuk mengusut dan membongkar tuntas hingga ke akarnya. Seluruh aparat diminta untuk melawan sikap pengecut terorisme ini.

Ia juga meminta pada seluruh masyarakat untuk tidak takut terhadap teror ini dan mengajak semua pihak untuk bersatu melawan terorisme ini.

Presiden terlihat didampingi Menkopolhukam, Kapolri, Kepala BIN dan Gubernur Jatim dan tokoh agama seperti Mahfud MD serta Din Syamsudin.

Sebelumnya, tiga gereja di Surabaya diteror bom. Tiga gereja tersebut adalah, Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jalan Ngagel Madya Surabaya, GKI di Jalan Diponegoro, serta satu gereja di Jalan Arjuno Surabaya.

Reporter: Fahrizal Tito
Editor: Erwin Yohanes

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter