Ini Cara Pemkab Bantu Siswa Belajar yang ada di Blank Spot Ponorogo

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Mita Kusuma

Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni

jatimnow.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ponorogo melakukan strategi khusus dengan mengganti pembelajaran secara daring di area yang tidak terjangkau internet (blank spot).

Caranya, guru diminta berkeliling ke rumah siswa. Nantinya pembelajaran itu dikumpulkan secara berkelompok terdiri dari lima sampai tujuh siswa untuk diajari secara langsung.

"Kami ganti PJJ (pembelajaran jarak jauh) dengan mengganti pembelajaran keliling. Sejak awal pandemi, sejak awal sekolah di rumah. Guru sudah keliling di wilayah blank spot itu seminggu tiga sampai empat kali karena jumlah guru terbatas," kata Bupati Ponorogo, Ipong Muchlissoni, Rabu (12/8/2020).

Disebutkannya, untuk daerah black spot itu ada di Kecamatan Ngrayun dan Kecamatan Sambit karena kondisi wilayah yang bergunung serta persebaran penduduk yang tidak merata.

"Kecamatan Ngrayun, Desa Jrakah dan Gajah, Kecamatan Sambit. Ada juga wilayah blank spot lain, tapi nggak banyak," ujar dia.

Menurutnya, sejak tahun 2017 lalu dirinya sudah tiga kali mengirim surat ke beberapa provider untuk mengatasi wilayah blank spot di Ponorogo.

"Sampai sekarang mereka tidak pernah membalas surat saya," jelas Ipong.

Salah satu alasan provider, lanjut Ipong, dia mencontohkan Kecamatan Ngrayun topografinya bergunung-gunung sedangkan masyarakat tinggalnya tidak berkelompok tapi menyebar.

"Sehingga dibutuhkan tower Base Transceiver Station (BTS) yang sangat banyak," terang Ipong.

Akhirnya secara ekonomi, menurut para provider tersebut dianggap kurang menguntungkan. Apalagi bisnis selular ini bukan bisnis negara. Jadi pemerataan atau subsidi tidak ada.

"Jadi, ya mereka (provider) melihat dari kacamata bisnis," lanjutnya.

Menurutnya, beda dengan PLN yang memasang jaringan dimana pun termasuk ke wilayah yang rugi karena mereka melaksanakan tugas negara.

"Tapi, PLN nggak rugi karena kerugian ditanggung negara lewat subsidi. Menurut saya harus ada regulasi, UU atau apa, negara yang masuk ke selular untuk mensubsidi itu seperti PLN," tandas Ipong.

 

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter