Mentan Yasin Limpo Sebut Pertanian Sektor Utama Penunjang Perekonomian

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Galih Rakasiwi

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo di Balitjestro Batu

jatimnow.com - Peluang pertanian tidak akan pudar dan terombang-ambing dalam situasi apapun termasuk di tengah Pandemi Covid-19.

Itu disampaikan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di Balai Penelitian Tanaman Jeruk dan Buah Subtropika (Balitjestro) saat meresmikan Taman Sains Pertanian (TSP) di Desa Tlekung, Kecamatan Junrejo, Kota Batu, Jumat (14/8/2020).

Mantan Gubernur Sulawesi Selatan ini mengungkapkan, sektor pertanian tidak pernah mengingkari janjinya. Sebab pertanian merupakan sektor usaha yang menunjang pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 16,4 persen. Pertanian menjadi sektor vital untuk memenuhi kebutuhan pangan seluruh umat manusia.

Pertanian juga bisa menjadi basis untuk mewujudkan kemandirian pangan dalam negeri. Sumber asupan pangan dihasilkan melalui pertanian.

"Ayo kita siapkan, contohnya kripik kentang kemasan kaleng itu kan masih impor. Ayo kembangkan di dalam negeri agar kita tidak import," kata Syahrul.

Sesuai arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Pandemi Covid-19 harus menjadi peluang yang luar biasa. Hal itu bisa terwujud dengan kerja ekstra.

"Indonesia tak boleh kalah. Maka jajaran pertanian tak boleh kalah. Produk pertanian kita juga jangan mau kalah. Buat kualitasnya sebagus mungkin," jelasnya lagi.

Ia meminta hasil pertanian jangan dijual langsung tapi diolah agar memiliki nilai ekonomi lebih. Makanya perlu adanya diinovasi menjadi produk turunan. Ia menyarankan agar ada industri yang bisa mengelola produk pertanian seperti apel, kentang.

Kepala Balitbangtan, Fajri Djufri menguraikan selain jeruk buah yang dikembangkan di Balitjestro meliputi apel, kelengkeng, anggur dan beberapa komoditi tanaman buah subtropika lainnya yang berdiri di lahan seluas 12,8 hektar dengan koleksi asesi jeruk sebanyak 200 jenis yang ada di Indonesia.

Menurutnya, gedung laboratorium TSP yang baru dibangun di Balitjestro merupakan tempat untuk mengolah produk turunan berbahan baku jeruk.TSP dirancang secara integral dari proses hulu hingga hilir.

Fajri menuturkan, varietas unggul yang dihasilkan akan diuji kualitas sebelum dilepas ke pasaran. Dari 58 ribu hektar lahan jeruk yang berada dibawah kendali Balitbangtan, mampu berkontribusi 39 ribu hektar.

"Balitbangtan berkomitmen sesuai arahan Menteri Pertanian. Varietas unggul baru yang dihasilkan, harus massif di lapangan dulu. Sebelum di lepas ke pasaran supaya saat ditanam oleh petani menghasilkan produk berkualitas dan diterima pasar demi kesejahteraan petani," katanya.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter