Ratusan Petani di Kota Batu Tak Ambil Kartu Tani

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Galih Rakasiwi

Sawah petani/ foto dokumen

jatimnow.com - Kepala Seksi Pupuk Pestisida dan Alat Dinas Pertanian Kota Batu Imron Arifianto menyebut jika ada 900 kartu tani yang belum diambil petani dari total 7 ribu kartu yang diberikan oleh pemerintah pusat.

"Ada 900 kartu tani yang belum diambil dan 6100 kartu sudah diambil oleh petani di Kota Batu," katanya, Senin (14/9/2020).

Ia berharap petani untuk segera mengambil kartu tani karena banyak manfaatnya.

"Banyak manfaat bagi pemegang kartu tani, mereka bisa mendapatkan sejumlah bantuan kebutuhan pertanian bersubsidi. Salah satunya, pupuk yang disediakan di kios-kios pengecer dan bantuan permodalan dengan mudah," jelas Imron.

Jika tidak ada kartu tani, otomatis petani tidak diperbolehkan membeli pupuk bersubsidi. Namun jika petani tetap memaksa membeli pupuk, mereka bisa membeli yang bukan bersubsidi.

Solusi lain petani yang belum tergabung tapi ingin mendapatkan pupuk subsidi bisa berkoordinasi dengan penyuluh pertanian di wilayah setempat agar bisa masuk poktan.

"Itu persyaratan utamanya memiliki kartu tani harus dalam kelompok. Tapi bisa melaporkan ke penyuluh pertanian jika ingin mengurus kartu tani ini," ujarnya.

Dia melanjutkan, penerapan kartu tani ini dapat menekan dan membatasi warga luar daerah untuk membeli pupuk di wilayah Kota Batu.

"Jadi hanya yang terdaftar dalam RDKK di kios pengecer yang berhak mendapatkan pupuk bersubsidi. Untuk memilikinya, segera hubungi penyuluh setempat untuk membuat kartu tani. Tidak ada biaya apapun alias gratis," pungkasnya.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow4@gmail.com

Newsletter