Pixel Code jatimnow.com

Kakak di Pasuruan yang Bunuh Adiknya Pakai Cangkul Jadi Tersangka

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Moch Rois
Proses penangkapan kakak di Pasuruan yang bunuh adiknya dengan cangkul
Proses penangkapan kakak di Pasuruan yang bunuh adiknya dengan cangkul

jatimnow.com - Penyidik Satreskrim Polres Pasuruan menaikkan status Mustofa (40), menjadi tersangka. Warga Desa Pandean, Kecamatan Rembang, kabupaten setempat itu membunuh adiknya secara sadis dengan cangkul.

Adik kandung yang dibunuh adalah Safirudin alias Musafir (33), warga Dusun Jati, Desa Pandean, Kecamatan Rembang, Kabupaten Pasuruan.

"Saat ini yang bersangkutan (Mustofa) statusnya kita naikkan menjadi tersangka," jelas Kapolres Pasuruan, AKBP Rofiq Ripto Himawan, Selasa (26/1/2020).

Menurut Rofiq, berdasarkan keterangan saksi-saksi dan pihak Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Malang yang diterima penyidik, tersangka memang beberapa kali dirawat di RSJ.

Baca juga:  Sadis! Kakak di Pasuruan Bunuh Adik Pakai Cangkul

"Dari hasil indetifikasi memang menyatakan sudah beberapa kali tersangka dirawat di sana (RSJ). Ada riwayat tersangka memiliki ganguan jiwa (ODGJ)," jelas Rofiq.

Baca juga:
Tuduhan Pemerkosaan Jadi Pemicu Pembunuhan Wanita dalam Jurang di Pasuruan

Rofiq menerangkan bahwa memang saat ini tersangka masih mengidap gangguan jiwa. Sehingga dimungkinkan ia bisa lolos dari jeratan hukum.

Oleh sebab itu, penyidik akan melibatkan ahli kejiwaan seperti psikolog dan pihak RSJ Malang dalam menangani kasus ini dan tidak buru-buru bersikap.

"Belum tahu, nunggu hasil dari ahlinya baru nanti kita lakukan pertimbangan," ungkapnya.

Baca juga:
Pelaku Pembunuhan Wanita dalam Jurang di Pasuruan, Ditangkap

Saat ini tersangka masih ditahan di sel Mapolres Pasuruan, untuk kemudian diantar ke RSJ Malang.

"Yang bersangkutan sekarang ada di polres sejak kemarin sore. Setelah diberikan pertolongan medis di rumah sakit karena habis dimassa, terus dibawa di polres. Sekarang proses kita antar ke rumah sakit jiwa," tegasnya.

Terkait motivasi tersangka membunuh adik kandungnya secara sadis dengan cangkul, Rofiq mengaku masih mendalami terkait itu.