ART Diduga Dianiaya hingga Disuruh Makan Kotoran Kucing, Ini Kata Liponsos

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Zain Ahmad

ART yang kini dirawat di Liponsos Kota Surabaya

jatimnow.com - Kepala UPT Lingkungan Pondok Sosial (Liponsos) Surabaya, Gianto mengatakan bahwa EAS, asisten rumah tangga (ART) yang kini tengah mendapat perawatan di tempatnya diduga kuat menjadi korban penganiayaan.

Pasalnya, saat diantarkan majikannya ke Liponsos, di tubuh perempuan berusia 45 tahun itu ditemukan sejumlah luka lebam.

"Diantarnya ke sini itu tiga hari lalu. Katanya orang terlantar. Pas di cek, di tubuhnya banyak luka lebam. Terus kita lakukan perawatan. Alhamdulillah sekarang mulai membaik, sehat kembali. Sudah bisa berjalan juga," kata Gianto saat dikonfirmasi jatimnow.com, Sabtu (8/5/2021).

Baca juga: 

Ia mengatakan saat mengetahui ada luka lebam di tubuh EAS, pihaknya lantas menelusuri asal usul perempuan tersebut.

Dari pengakuan EAS, ia berasal dari Jombang dan bekerja sebagai ART di Surabaya sejak satu tahun yang lalu.

"Katanya kerja jadi ART di daerah Manyar. Kita agak kesulitan menelusuri tempat tinggalnya karena KTP yang bersangkutan juga katanya ditahan sama majikannya," jelasnya.

"Ini juga kita masih berusaha mencari alamat rumah majikannya di daerah Manyar mana. Karena yang bersangkutan hanya menyebutkan daerah Manyar," tambah Gianto.

Selain dianiaya, kabarnya EAS juga diperlakukan tidak manusiawi oleh sang majikan, dengan cara diberi makan kotoran kucing.

"Kalau dari keterangan yang bersangkutan seperti itu," tandas Gianto.

Lantas, apakah sudah membuat laporan ke pihak kepolisian? Gianto mengaku belum.

"Belum. Cuma sempat ada dari pihak Polsek Sukolilo yang datang ke sini. Kelanjutannya seperti apa juga belum tahu. Tadi juga ada dari pihak Polrestabes Surabaya datang ke sini," pungkasnya.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow4@gmail.com

Newsletter