jatimnow.com

TPPI Selesaikan OSBL Proyek Revamping Aromatik Sesuai Target

Editor : Arina Pramudita Reporter : Zain Ahmad
Peresmian penyelesaian Outside Battery Limit (OSBL) proyek revamping aromatik. (Foto: dok TPP/jatimnow.com) 🔍
Peresmian penyelesaian Outside Battery Limit (OSBL) proyek revamping aromatik. (Foto: dok TPP/jatimnow.com)

Tuban - PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPP) menandai penyelesaian Outside Battery Limit (OSBL) proyek revamping aromatik dengan menyelenggarakan seremoni peresmian penyelesaian OSBL pada tanggal 20 Desember 2021 di Kilang TPPI Tuban.

Peresmian dilakukan oleh Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati dan dihadiri oleh segenap pemangku kepentingan lainnya seperti Direksi, Komisaris PT Pertamina (Persero), Direksi Komisaris PT Kilang Pertamina Internasional, Direksi PT Tuban Petrochemical Industries, Bupati Tuban, serta seluruh jajaran Forkopimda Kabupaten Tuban.

TPPI dengan dukungan penuh dari pemegang saham utama PT Pertamina (Persero) dan PT Tuban Petrochemical Industries, berkomitmen penuh untuk mengelola proyek kilang aromatik di Indonesia untuk menurunkan impor produk turunan Petrokimia.

Loading...

Salah satunya adalah dengan mencanangkan proyek revamping aromatik TPPI, yang nantinya akan mampu meningkatkan kapasitas produksi paraxylene dari 600 ribu menjadi 780 ribu ton setiap tahunnya dan juga meningkatkan kapasitas produksi benzene dari 440 ribu menjadi 500 ribu ton per tahun.

"Hari ini akan menjadi salah satu hari bersejarah bagi TPPI. Kita akan menyaksikan peresmian penyelesaian OSBL proyek revamping aromatik TPPI, di mana proyek ini merupakan proyek pertama TPPI sejak mulai beroperasi 15 tahun silam, tepatnya pada tahun 2006," kata Erwin Widiarta, Presiden Direktur TPPI dalam rilis yang diterima jatimnow.com, Senin (20/12/2021).

"Hal ini merupakan bukti nyata bahwa TPPI dapat bangkit dan menata masa depan untuk menjadi perusahaan yang tumbuh dan berkembang," tambahnya.

Menurut Erwin, sebagai salah satu BUMN terbesar di tanah air, Pertamina memiliki peran untuk mendorong perekonomian Indonesia, khususnya di saat pandemi ini. Ekonomi diharapkan terus bergerak dan segera pulih melalui investasi termasuk dalam proyek strategis nasional dan proyek strategis Pertamina.

"Pertamina terus berupaya meningkatkan kapasitas kilang dalam rangka optimalisasi produk BBM dan memperbaiki kualitas BBM dan Naptha. Untuk mengantisipasi penurunan permintaan terhadap BBM, Pertamina mengintegrasikan kilang petrochemical, mengingat saat ini produk tersebut masih diimpor," sambung Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati.

Direktur Utama PT Tuban Petrochemical Industries, Sukriyanto menambahkan, revamping Kilang TPPI adalah salah satu milestone penting dari serangkaian langkah-langkah yang disepakati dalam perjanjian antara Menteri Keuangan Republik Indonesia dan PT Pertamina (Persero) pada Agustus 2018, dalam rangka pengembangan industri Petrokimia nasional.

Langkah tersebut diawali dengan pengambil alihan Tuban Petro oleh Menteri Keuangan dan Pertamina, peningkatan kepemilikan saham di TPPI, dan sekaligus memberikan tambahan modal untuk peningkatan kapasitas kilang serta inisiasi beberapa proyek pengembangan pada anak perusahaan Tuban Petro lainnya.

Dalam penyelesaian OSBL, berupa lima unit tangki yang berfungsi tidak hanya untuk mendukung keseluruhan proyek revamping aromatik, namun juga dapat meningkatkan fleksibilitas operasional Kilang TPPI.

Penyelesaian OSBL ini termasuk pembangunan lima unit tangki, lengkap dengan sistem perpipaan, kelistrikan, instrumentasi dan safety, dengan nilai proyek sebesar Rp 379,75 miliar.

Pembangunan OSBL yang telah selesai dan di-commissioning terdiri dari tiga tangki kapasitas 40.000 kl, 1 tangki kapasitas 38.000 kl, dan 1 tangki kapasitas 15.200 kl. Semuanya sudah mulai digunakan dalam operasi Kilang TPPI sejak 18 Desember 2021.

"TPPI memulai pembangunan OSBL pada bulan Juni 2020 dan dapat dengan sukses diselesaikan sesuai target dalam jangka waktu 18 bulan. Faktor-faktor kesuksesan penyelesaian proyek OSBL tersebut di antaranya adalah sistem kontrak Engineering Procurement and Construction (EPC) yang kuat, melalui Pendefinisian Scope of Work (SOW) proyek secara jelas dan menerapkan prinsip Good Corporate Governance (GCG) secara konsisten," paparnya.

Sementara Djoko Priyono, Direktur Utama PT Kilang Pertamina Internasional menambahkan, PT Kilang Pertamina Internasional yang ditunjuk sebagai Subholding Refining and Petrochemical berkomitmen penuh untuk mengembangkan kilang TPPI, tidak hanya aspek operasi namun juga aspek bisnis ke depan melalui optimasi serta integrasi antara Kilang TPPI dengan kilang Pertamina yang ada.

"Pengembangan dari Kilang TPPI ini dibagi menjadi dua bagian utama, yaitu yang pertama adalah Proyek Revamp TPPI untuk memaksimalkan produksi Paraxylene, dan kedua adalah Proyek Olefin TPPI, di mana dalam merancang proyek ini. Kami mengintegrasikan kebutuhan Kilang Olefin ini dari Kilang TPPI existing dan juga kilang-kilang Pertamina yang ada, sehingga dapat meningkatkan keekonomian proyek dan juga Kilang TPPI," katanya.

Dengan bergulirnya berbagai proyek strategis nasional di Kilang TPPI Tuban, tentunya akan lebih mengokohkan peran TPPI sebagai bagian dari Pertamina Group dalam pengembangan industri Petrokimia nasional.

Selain menyampaikan ucapan selamat dan rasa bangganya, seluruh pejabat utama yang hadir juga mengungkapkan harapannya agar semangat dan kerja keras terus dikobarkan untuk menghadapi seluruh tantangan ke depan.

"Semoga semangat, kerja keras dan komitmen yang telah dilakukan tidak berhenti di sini, namun pencapaian ini merupakan awal dari perjalanan TPPI bersama Pertamina untuk menjadi perusahaan global kelas dunia," jelasnya.

"Tidak lupa saya mengingatkan juga agar para perwira selalu mengedepankan dan mengutamakan aspek HSSE dalam menjalankan tugas pekerjaannya, di mana pun dan kapan pun. Juga jangan lengah, pandemi masih ada di sekitar kita, terus jalani protokol kesehatan," tandas Nicke Widyawati.