Pixel Code jatimnow.com

Minyak Goreng Langka, Bupati Ponorogo Siapkan Operasi Pasar

Editor : Arina Pramudita Reporter : Mita Kusuma
Stok minyak goreng kosong di Ponorogo. (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)
Stok minyak goreng kosong di Ponorogo. (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)

Ponorogo - Bupati Ponorogo, Sugiri Sancoko berancang-ancang menggelar operasi pasar pasca langkanya minyak goreng di Kabupaten Ponorogo.

Stok minyak goreng di ritel modern diketahui langka usai pemerintah pusat memutuskan menyeragamkan harga Rp14 ribu per liter.

"Saya sedang merencanakan dengan pak Ibed (Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi dan UMKM) untuk melakukan operasi pasar," ujar Sugiri setelah apel pasukan Pamor Keris, Senin (24/1/2022).

Banner Morula IVF Landscape

Baca juga:

Saat ini, lanjut Sugiri, minyak goreng di toko modern memang habis. Sementara di pasar tradisional stok minyak goreng melimpah namun harga di atas Rp14 ribu per liter.

"Memang di pasar jauh lebih mahal dari pada toko, dari survei di pasar lebih mahal dari pada toko, di pasar 17 (ribu), di toko 14 (ribu)," jelasnya.

Menindaklanjuti itu, Sugiri telah memanggil kepala Dinas Perdagangan, Koperasi dan UMKM untuk segera bergerak cepat guna melakukan operasi pasar.

Rencananya operasi pasar akan dilakukan 2 hari ke depan.

Loading...

"Kemungkinan aturannya sama dengan pemerintah pusat saat operasi pasar, warga hanya boleh membeli maksimal 1 liter minyak goreng," tandasnya.

Loading...