Perhatian! Parkir Liar di Surabaya Bisa Didenda hingga Rp 2,5 Juta

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Arry Saputra

Kepala Dinas Perhubungan Kota Surabaya Irvan Wahyudrajat saat jumpa pers di kantor Humas Pemkot Surabaya/Foto: Arry Saputra

jatimnow.com - Pemerintah Kota Surabaya memiliki kebijakan baru dengan membuat perda (peraturan daerah) baru no 3 tahun 2018 tentang penyelenggaraan perparkiran di Kota Surabaya. Perda baru itu dengan dasar hukum peraturan pemerintah nomor 79 tahun 2013 tentang jaringan lalu lintas dan angkutan jalan.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Surabaya Irvan Wahyudrajat mengatakan Perda ini merupakan review Perda No 1 tahun 2009 menjadi Perda No 3 tahun 2018. Dalam perda ini, akan ada perbaikan dari sistem atau manajemen parkir di Kota Surabaya.

"Karena perizinan dari Perdana ini adalah parkir dipandang sebagai instrumen pengendali lalu lintas, bukan lagi alat mencari gaduh," ucap Irvan saat jumpa pers di kantor Humas Pemkot Surabaya, Jumat (29/6/2018).

Dalam Perda ini, lanjut dia, akan mengembalikan fungsi jalan untuk lalu lintas sehingga ketika ada parkir liar akan dipindahkan atau diderek dengan sanksi yang cukup tinggi.

"Roda dua dikenakan Rp 250 ribu-750 ribu, sedangkan roda empat Rp 500 ribu – Rp 2,5 juta," ujarnya.

Irvan menambahkan, Dinas Perhubungan Kota Surabaya akan membangun gedung parkir setiap tahunnya karena ingin mengembalikan fungsi jalan. Selain itu, juga untuk mengatur parkir progresif.

"Kalau parkir zona sudah kita tentukan. Dalam Perda ini makin lama makin mahal, karena selama ini parkir satu jam dengan 10 jam sama," imbuhnya.

Untuk parkir progresif akan dimulai tahun depan, sedangkan penderekan akan dilakukan mulai Bulan Agustus setelah sosialisasi selama satu bulan.

 

Reporter: Arry Saputra 

Editor: Arif Ardianto

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter