Pilwali Kota Madiun

Maidi Unggul di Hitung Cepat, Cawali Independen Tunggu Hasil Resmi KPU

Editor: Erwin Yohanes / Reporter:

Cawali dan cawawali Madiun Maidi-Inda Raya./Foto: Istimewa.

jatimow.com - Tiga pasangan calon peserta Pilkada Kota Madiun 2018 menyatakan menunggu hasil rekapitulasi penghitungan suara secara manual yang dilakukan oleh KPU setempat, demi kondisi wilayah yang aman dan kondusif.

Calon Wali Kota Madiun nomor urut 1 Maidi menyatakan meski hasil hitung cepat KPU dan Desk Pilkada Kota Madiun menunjukkan pihaknya unggul sementara, namun ia memilih menunggu hasil resmi KPU Kota Madiun.

"Kita ikuti semua tahapan yang ada. Semua keputusan dari KPU itu yang akan kita terima," ujar Maidi kepada wartawan, Jumat (29/6/2018).

Sedangkan Calon Wali Kota Madiun nomor 2 yang dari jalur independen, Mahardika mengatakan hasil perolehan suara sementara yang selama ini ada, belum dapat dinyatakan final. Pihaknya bersama tim pemenangan akan melakukan verifikasi terhadap hasil perolehan suara.

"Analisa mengenai hasil KPU itu kan belum resmi. Kita tunggu hasil resminya," kata Calon Wali Kota Mahardika.

Sementara itu, Calon Wali Kota Madiun nomor urut 3 Yusuf Rohana menyatakan, pihaknya juga melakukan penghitungan terhadap hasil perolehan suara. Meski demikian, apapun hasilnya, pasangan ini siap menang dan siap kalah.

"Sejak awal saya sudah menyiapkan bahwa akan siap menang dan siap juga kalah. Tidak ada masalah bagi saya, karena ini adalah kontestasi dalam demokrasi yang konsekuensinya nanti ada yang menang ada yang kalah," kata dia.

Menurut dia, akan lebih bijak jika semuanya menghormati proses yang ada sehingga semua akan berjalan dengan baik dan aman.

Berdasarkan hasil hitung cepat yang dikutip dari situs resmi infopemilu.kpu.go.id, diketahui jumlah suara sah untuk Pemilihan Wali Kota Madiun 2018 mencapai 102.134 suara, sedangkan tidak sah 4.159 suara.

Dalam situs resmi KPU tersebut disebutkan pasangan nomor urut 1 Maidi-Inda Raya unggul sementara dengan memperoleh 38,53 persen atau 39.374 suara.

Kemudian pasangan nomor urut 2 Harryadin Mahardika- Arief Rahman memperoleh 34,57 persen atau 35.326 suara dan pasangan nomor urut 3 Yusuf Rohana-Bambang Wahyudi memperoleh 26,90 persen atau 27.490 suara.

Adapun tahapan penghitungan suara saat ini masih berada di tingkat kecamatan (PPK) yang dilaksanakan selama tiga hari mulai Jumat (29/6).

Setelah itu, rekapitulasi manual tingkat kota oleh KPU setempat akan dilakukan paling lambat tanggal 6 Juli 2018, dilanjutkan rapat pleno penetapan wali kota dan wakil wali kota terpilih.

Sumber: Antara

Editor: Erwin Yohanes

Tinggalkan Komentar

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter