Pixel Code jatimnow.com

Harga Bahan Pokok di Lamongan Meroket Jelang Ramadan

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Adyad Ammy Iffansah
Pedagang di Pasar Sidoharjo Lamongan. (Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)
Pedagang di Pasar Sidoharjo Lamongan. (Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)

Lamongan - Sejumlah komoditas bahan pokok di Lamongan mulai mengalami kenaikan harga jelang Ramadan. Tidak hanya minyak goreng, gula hingga cabai mengalami kenaikan cukup signifikan.

Bahkan, minyak goreng kemasan 2 liter di sejumlah pasar induk di Lamongan sudah menyentuh harga Rp50 ribu. Dengan nominal sebesar itu pembeli pun harus pasrah dengan kondisi tersebut.

"Meski bisa didapatkan, tapi minyak goreng kemasan ada yang menyentuh harga Rp50 ribu untuk kemasan 2 liter," kata Mujayanah, salah seorang pembeli di Pasar Sidoharjo kepada wartawan, Selasa (22/3/2022).

Banner Morula IVF Landscape

Saat ditanya mengenai kondisi minyak goreng, salah satu pedangan di Pasar Sidoharjo, Sri mengungkapkan minyak goreng curah malah dijual dengan harga Rp18 ribu perliter, yang artinya jauh dari HET yang ditentukan.

"Sudah lama tidak menjual minyak goreng karena tidak ada kiriman," aku Sri.

Harga gula pekan kemarin di angka Rp13 ribu per kilogram dan pekan ini sudah Rp14 ribu. Hal yang sama juga berlaku untuk harga komoditas cabai. Dua jenis cabai, yaitu cabai merah besar dan cabai rawit sama-sama naik Rp5 ribu.

"Harga cabai merah besar saat ini Rp43 ribu per kilogram, sedangkan cabai rawit Rp50 ribu per kilogram," ujarnya.

Sementara itu, Kadisperindag Lamongan M Zamroni menyampaikan beberapa komoditas melonjak meski diakuinya ketersediaan stoknya masih mencukupi.

"Ada kenaikan di harga cabai, gula dan minyak goreng," terang Zamroni.

Loading...

 

Loading...