Pixel Code jatimnow.com

Polresta Sidoarjo Bongkar Perdagangan Ilegal, Ratusan HP Rekondisi Disita

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Zainul Fajar
Rilis ungkap kasus perdagangan HP rekondisi di Polresta Sidoarjo.(Foto: Zainul Fajar/jatimnow.com)
Rilis ungkap kasus perdagangan HP rekondisi di Polresta Sidoarjo.(Foto: Zainul Fajar/jatimnow.com)

Sidoarjo - Aparat Polresta Sidoarjo mengungkap kasus dugaan perdagangan handphone (HP) ilegal. Satu orang tersangka berinisial C (22) diamankan. Barang buktinya berupa ratusan HP rekondisi siap jual.

Total, polisi menyita 404 HP dari tersangka C. Rinciannya, HP merek Iphone berbagai seri sebanyak 272 unit, HP merek Sony berbagai seri 133 unit, 72 dusbook, 1 monitor, dan 1 buku rekapitulasi penjualan.

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro dalam keterangannya menyampaikan, awalnya anggota kepolisian mendapat informasi terkait adanya perdagangan HP rekondisi melalui online.

“Modus tersangka yaitu membeli barang secara online dari Batam dikirim ke Sidoarjo, dibawa melalui jalur Udara dan Laut. Barang rekondisi tersebut oleh tersangka diperbaiki dan diperbarui untuk kemudian dijual kembali,” ujar Kapolresta Sidoarjo, Jumat (29/4).

Baca juga:
Napi Penerima Roti Tawar Premium di Lapas Kediri Dijebloskan ke Sel Khusus

Barang yang dijual tersangka tidak dilengkapi dusbook serta garansi resmi. Tersangka melanggar ketentuan Undang-undang perlindungan konsumen dan Undang-undang perdagangan. Dari hasil pemeriksaan, tersangka C menjual HP rekondisi sejak Oktober 2021.

“Tersangka ini digaji Rp5 juta per bulan dan mendapat komisi 5 persen dari total penjualannya per bulan. Atasan atau bos tersangka saat ini masih DPO, yang diketahui berinisial E,” imbuhnya.

Baca juga:
Wanita asal Surabaya Nekat Selundupkan HP ke Lapas Demi Obati Rindu Suami

Kapolresta Sidoarjo menambahkan, sindikat perdagangan HP ilegal tersebut menyewa sebuah apartemen di Sidoarjo untuk dijadikan gudang.

“Tindak lanjut dari penyitaan barang bukti ini kemudian akan dimusnahkan,” tutupnya.