Pixel Code jatimnow.com

Sembunyi di Yogyakarta, Pelaku Penipuan Migor Murah Asal Ponorogo Diringkus

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Mita Kusuma
Pelaku Eva Devianjani.(Foto: Satreskrim Polres Ponorogo/jatimnow.com)
Pelaku Eva Devianjani.(Foto: Satreskrim Polres Ponorogo/jatimnow.com)

Ponorogo - Pelarian Eva Devianjani berakhir. Ibu satu anak itu berhasil diringkus aparat Satreskrim Polres Ponorogo dalam kasus dugaan penipuan minyak goreng (migor) dan sembako murah.

"Kami tangkap di tempat persembunyiannya di Yogyakarta," ujar Kanit Pidana Umum Satreskrim Polres Ponorogo Ipda Guling Sunaka, Senin (23/5/2022).

Evi tercatat sebagai warga Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo. Namun korban penipuannya tak hanya masyarakat di Kota Reog. Tetapi juga dari Kabupaten Trenggalek, Magetan hingga Kabupaten Malang.

"Korban penipuan yang dilakukan sejak 2021. Sudah setahun ini," jelas mantan Kanit Reskrim Polsek Sukorejo ini.

Baca juga:
Marak Calon Pengantin Kabur di Magetan dan Madiun, Begini Kata Pemerhati Sosial

Modusnya, tersangka sengaja menawarkan minyak goreng dan sembako dengan harga di bawah harga grosir. Namun proses pembeliannya secara preorder atau dibayar lunas dimuka.

"Barang pesanan dijanjikan baru akan datang satu hingga dua minggu kemudian," kata Guling kepada media.

Baca juga:
Koalisi Demokrat di Pemilu 2024, AHY: Kami Terbuka

Tetapi mereka yang telah memesan tidak kunjung mendapatkan barang. Pelaku yang sudah meraup untung hingga miliaran rupiah justru bersembunyi di Yogyakarta.

Loading...

"Dari hasil pemeriksaan dan pelaporan, satu korban rata-rata tertipu mulai Rp40 juta hingga ratusan juta rupiah. Tersangka bakal dijerat dengan pasal 372 KUHP tentang Penipuan dan Penggelapan. Ancamannya hukuman empat tahun penjara," pungkasnya.

Loading...