Pixel Code jatimnow.com

Petugas Sita Paku hingga Palu dari Jemaah Haji Asal Lamongan

Editor : Arina Pramudita Reporter : Ni'am Kurniawan
Barang-barang sitaan dari jamaah haji asal Kabupaten Lamongan. (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)
Barang-barang sitaan dari jamaah haji asal Kabupaten Lamongan. (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)

Surabaya - Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Asrama Haji Embarkasi Surabaya, menyita sejumlah barang bawaan jemaah haji kloter 5 asal Kabupaten Lamongan.

Barang-barang itu di antaranya ada paku, palu, pisau, silet, tali tampar, cobek hingga uleg-uleg. Barang-barang tersebut disita oleh petugas saat diidentifikasi menggunakan mesin X-ray, saat para jamaah akan menaiki bus.

"Dari kloter 5 asal Lamongan ternyata ada cobeknya, mungkin mau dibuat ngulek sambel di sana," ucap Kakanwil Kemenag Jatim, Husnul Maram, Rabu (8/6/2022).

"(Lalu) Jemaah yang ingin membawa gunting, silet, pisau silahkan dimasukkan koper bagasi saja, jangan ditaruh di tas tenteng," tambahnya.

Baca juga:
Cerita Baru Tri, Pemuda 25 Tahun Asal Ponorogo yang Mendaftar Haji Sejak SMP

Maram menuturkan, cobek tersebut akhirnya diamankan petugas haji daerah dan dibawa pulang ke Lamongan. Barang itu bisa diambil kembali oleh pemilik sekembalinya dari tanah suci di Kantor Kemenag setempat.

"Cobek tidak boleh dibawa di dalam kabin pesawat. Takutnya, bila ada apa apa, barang-barang seperti cobek disalahgunakan untuk melempar atau tindakan anarkis lainnya dalam pesawat, berbahaya," tuturnya.

Baca juga:
Lepas Keberangkatan 194 CJH, Bupati Sugiri: Titip Doa untuk Ponorogo

Meskipun demikian, Maram menyebut, wawasan masyarakat terkait barang bawaan makin hari makin membaik. Hal ini dibuktikan dari kloter 5 asal Kota Surabaya yang tidak ditemukan adanya cairan diatas 100 ml dalam tas tenteng jemaah.

Loading...

"Jadi dari 146 tas tenteng jemaah kloter 5 asal Surabaya, petugas tidak mengamankan cairan ataupun gel sama sekali. Hanya mengamankan benda tajam seperti gunting, silet, paku, dan palu saja," jelasnya.

Loading...