Pixel Code jatimnow.com

Jual Beli Kambing di Ponorogo Masih Boleh, Meski Pasar Hewan Ditutup

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Mita Kusuma
Beberapa pedagang kambing di Ponorogo melakukan aktivitasnya (Foto: Wicaksono for jatimnow.com)
Beberapa pedagang kambing di Ponorogo melakukan aktivitasnya (Foto: Wicaksono for jatimnow.com)

Ponorogo - Pasar hewan di Ponorogo resmi ditutup oleh Dinas Perdagangan Koperasi dan Usaha Mikro (Disperdagkum) setempat. Namun para pedagang kambing di Kota Reog itu masih berjualan.

Seperti di pasar hewan Kecamatan Jetis. Para pedagang kambing tampak sibuk menawarkan dagangannya.

"Saya khawatir PMK (Penyakit Mulut dan Kuku) semakin mengganas. Nanti khawatir jika harganya turun," ujar salah satu pedagang kambing, Misno, Jumat (10/6/2022).

Menurut Misno, saat ini harga kambing dewasa turun 20 persen dari harga normal. Katanya, sebelum PMK mewabah, kambing dewasa bisa ditawar Rp 3 juta, tapi sekarang hanya Rp 2,5 juta.

Sementara Sekretaris Disperdagkum Ponorogo, Lukman Wahidi menyebut bahwa pihaknya sudah memberikan sosialisasi kepada sejumlah para pedagang hewan ternak.

Baca juga:
Pasar Hewan Ditutup, Pedagang Kambing Pilih Jualan di Pinggir Jalan Jombang

Lukman menambahkan, khusus sapi, untuk sementara tidak boleh diperjualbelikan di pasar hewan. Keputusan itu diambil merujuk rekomendasi Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan.

Sedangkan untuk kambing, masih masih bisa diperdagangkan. Sebab di Ponorogo belum ada laporan suspect PMK pada kambing.

Baca juga:
Wabah PMK di Bangkalan Makin Meluas, Dinas Peternak Kehabisan Stok Obat

Lukman menegaskan, untuk menekan penyebaran PMK, pihaknya menyarankan kepada seluruh pedagang hewan ternak melakukan transaksi jual beli melalui online.

Loading...

"Proses tawar-menawar para pedagang lewat online saja. Misal lewat WA grup, jadi langsung ke peternak," pungkasnya.

Loading...