Pixel Code jatimnow.com

Fauzan Gowes 5.000 Km dari Magelang ke Makkah untuk Berhaji

Editor : REPUBLIKA.co.id Reporter : REPUBLIKA.co.id
Muhammad Fauzan di depan KJRI Jeddah dengan Sepedanya.(Foto: Republika)
Muhammad Fauzan di depan KJRI Jeddah dengan Sepedanya.(Foto: Republika)

jatimnow.com - Bagi Muhammad Fauzan, perjalanan spiritual haji seumur hidup adalah perjalanan sulit. Ia mengayuh sepeda miliknya selama hampir 5.000 kilometer dalam perjalanannya dari Indonesia ke Arab Saudi yang memakan waktu lebih dari tujuh setengah bulan.

Pemuda Indonesia itu berangkat dari Magelang, Jawa Tengah, pada 4 November 2021 dan menunaikan umrah setelah tiba di Makkah pekan lalu. Dia akan bergabung dengan jamaah haji lainnya dari Indonesia, yang mengirimkan peziarah terbesar sebanyak 100.051 orang.

“Niat saya adalah melakukan haji dan mengunjungi Tiga Masjid Suci dalam Islam, Masjidil Haram di Makkah, Masjid Nabawi di Madinah dan Masjid Aqsha di Yerusalem. Setelah menunaikan haji, saya berencana melanjutkan perjalanan dengan sepeda ke Palestina untuk mengunjungi Masjidil Aqsha dan juga mengunjungi negara-negara Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) lainnya,” katanya dikutip di Saudi Gazette, Senin (13/6).

Dalam wawancaranya, Fauzan mengatakan ziarah dengan sepedanya adalah contoh terbaik bagaimana Tuhan Yang Maha Esa membuat hal-hal yang orang biasa anggap mustahil menjadi mungkin. Ia menyebut, hampir semua orang yang ditemui mengatakan tidak mungkin ia menyelesaikan misi sulit tersebut. Tapi, ia berhasil menunjukkan bahwa Allah SWT membuka jalan dan memungkinkan rencananya.

"Pesan saya juga, segala sesuatu yang mungkin kita pikir tidak mungkin bisa terjadi jika memiliki niat baik dan doa yang sungguh-sungguh kepada Tuhan ditambah dengan kerja keras yang tak kenal lelah untuk mencapai tujuan,” ujar dia.

Fauzan merupakan pemegang gelar master dan fasih berbahasa Arab. Ia mengakupernah berpikir ini adalah cara terbaik untuk menunaikan haji tanpa menunggu bertahun-tahun.

Umat Muslim Indonesia saat ini harus menunggu sekitar 40 tahun untuk mendapat giliran menunaikan haji setelah melakukan registrasi. Tapi, dirinya merasa sudah tidak sabar untuk mengunjungi tempat-tempat suci Islam dan menunaikan ibadah haji, sehingga memulai persiapan dengan menabung dari gaji sebagai guru.

Pria tersebut berprofesi sebagai guru agama dan penghafal Alquran setelah memperoleh gelar sarjana bahasa Arab dan studi Islam dari Universitas Makassar di provinsi Sulawisi Selatan. Niat utamanya adalah menunaikan haji dan mendoakan orang tua yang masih hidup serta keluarga dan kerabat. Fauzan memiliki istri dan dua anak, yang lahir setelah ia memulai perjalanannya.

Berbicara tentang pengalaman selama perjalanannya, ia berangkat dari kampung halaman setelah menghadiri upacara wisuda memperoleh gelar master dari Universitas Islam Malang. Perjalanan dimulai dengan menabung sebesar Rp10 juta. Ia juga mendapat tambahan uang untuk menutupi biaya perjalanannya dengan menjual jamu tradisional yang dibawanya dari Indonesia, selain melakukan usaha bekam di masjid-masjid sepanjang perjalanannya dari Magelang.

“Tujuan pertama saya adalah Jakarta, yang jaraknya hampir 500 km dari tempat asal. Saya perjalanan dari Jakarta ke Banda, dari sana saya naik feri ke Pulau Sumatera. Setelah melewati provinsi Jambi, saya sampai di Pulau Batang lalu naik feri untuk sampai ke Singapura," lanjut dia.

Meski merasa lelah selama perjalanan, Fauzan tetap menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan dan berbuka puasa di masjid-masjid di sepanjang rutenya di Singapura dan Malaysia. Ia bahkan sempat mengikuti perayaan Idul Fitri di Malaysia.

Baca juga:
Pada Jemaah Haji, Mas Dhito Titip Doa untuk Kesejahteraan Kabupaten Kediri

Fauzan lantas mengenang sambutan hangat yang diberikan kepadanya di Kedutaan Besar Indonesia di Singapura dan Malaysia. Saat mengikuti kegiatan di Kuala Lumpur, Dubes RI untuk Malaysia Hermono disebut ikut bersepeda untuk menyampaikan solidaritasnya dengan misi tersebut.

Perjalanannya sebagian besar melalui hutan dan bertemu langsung dengan beberapa hewan, terutama monyet. Ia tidak melengkapi diri dengan peralatan yang bisa melindungi, namun ia berkeyakinan untuk menyelesaikan misinya.

Selama perjalanan, ia kerap bertemu dengan cuaca dan iklim yang agak keras, bahkan terkena hujan di beberapa daerah. Ia pun memilih beristirahat dan tidur lebih banyak di siang hari setelah mendirikan tenda di pinggir jalan. Perjalanan yang ia lakukan sebagian besar terjadi pada malam hari. Dia menyiapkan teh dan makanan ringan di tenda dan biasa membeli makan siang dari restoran.

Fauzan berharap mendapatkan izin untuk menunaikan haji dalam waktu dekat. Misi Haji Indonesia di Jeddah telah memulai prosedur yang diperlukan terkait hal tersebut. Pria berusia 28 tahun itu mengatakan akan segera bersepeda ke Madinah untuk mengunjungi Masjid Nabawi.

Mengacu pada rencananya setelah melaksanakan ibadah haji, Fauzan mengatakan prioritasnya adalah mengunjungi Masjidil Aqsha, tempat suci ketiga umat Islam. Ia juga berencana mengunjungi negara-negara GCC selain Palestina sebelum terbang kembali ke Jakarta.

Baca juga:
CJH Asal Tulungagung Bawa Uang Rp150 Juta, Ini Penjelasan Kemenag

Terakhir, Fauzan menceritakan kesulitan yang ditemui untuk mendapatkan izin perjalanan ke Myanmar setelah bersepeda melalui jalur panjang melalui Thailand.

Loading...

“Semua upaya saya untuk mendapatkan visa ke Myanmar sia-sia dan karenanya, saya terpaksa menghentikan perjalanan bersepeda di Thailand setelah melintasi hampir 4.000 km dengan sepeda dan karenanya terbang dari Bangkok ke Riyadh pada 26 Mei," ucapnya.

Setibanya di Riyadh, ia diterima oleh Dubes RI Abdul Aziz Ahmad dan Wakil Kepala Misi dan Kuasa Usaha Arief Hidayat. Butuh waktu satu minggu untuk mencapai Makkah dari Riyadh, bersepeda hampir 900 km dan dari sana bersepeda ke Jeddah dan mengunjungi KJRI dimana ia disambut oleh KJRI Eko Hartono dan pejabat KJRI lainnya.

Lihat Artikel Asli

Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama jatimnow.com dengan Republika.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Republika.co.id

Loading...