Pixel Code jatimnow.com

Sebelum Tusuk Istri dan Anak, Warga Wagir Malang Ini Pernah Dilaporkan ke Polisi

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Rizal Adhi Pratama
IF, korban penusukan oleh ayah kandungnya saat dijenguk sanak saudara.(Foto: Rizal Adhi Pratama)
IF, korban penusukan oleh ayah kandungnya saat dijenguk sanak saudara.(Foto: Rizal Adhi Pratama)

Malang - BFY (41) tega menusuk anak dan istrinya. Tragedi nahas terjadi pada 28 Juni 2022. Tiga bukan sebelum penusukan, warga Wagir, Kabupaten Malang itu pernah dilaporkan ke polisi. Pelapor adalah anak kandungnya sendiri, IF (21).

"Sebelum kejadian, saya pernah lapor ke Polsek Wagir saat setiap hari dapat ancaman. Saya lapor kalau setiap hari saya diancam akan dibunuh sampai mau dibakar rumah," terang IF kepada jatimnow.com, Sabtu (02/07/2022).

Sejak April 2022, BFY memang sering melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Bukan hanya kepada sang istri, tapi juga kepada tiga anaknya.

"Ayah saya itu 3 bulan terakhir memang sering melakukan kekerasan ke keluarga. Sebelum-sebelumnya secara fisik tidak pernah, tapi secara mental (tersiksa). Contohnya kalau ada kejadian di rumah, ayah itu melarang cerita ke keluarga lain. Jadi mama saya harus diam di rumah nggak boleh keluar, kan mama saya stress. Kalau sampai cerita, salah satunya diancam dibunuh itu," ungkap IF.

Baca juga:
Restoratve Juctice, Pelaku Penganiayaan di Kota Batu Dibebaskan, Ini Alasannya

Namun sesampainya di Polsek Wagir, laporan IF ditolak dengan alasan kurangnya bukti.

"Saat ditanya apa ada bukti, saya sampaikan ada bukti dari WA. Katanya kalau dari WA nggak bisa, katanya harus ada bukti dia pegang sajam. Tapi kan kami kalau didatangi nggak ada respons langsung foto. Terus saat saya tanya ini bagaimana mengatasinya, di bilang 'ini kan masih lingkup keluarga, masa kok tega anaknya melaporkan ayahnya sendiri,'" tambahnya.

Baca juga:
Anggota DPRD Sampang Bantah Lakukan Pemukulan Terhadap Warga

Ia menyayangkan hal tersebut. Hingga akhirnya peristiwa nahas menimpa IF dan ibunya.

"Sekarang kalau posisinya begini, mau gimana lagi, sudah parah. Soalnya ayah saya pemakai narkoba, iya. Jadi nggak stabil," pungkasnya.