Pixel Code jatimnow.com

Akibat Ditusuk Ayah Kandung, IF Asal Wagir Malang Harus Tunda Pernikahan

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Rizal Adhi Pratama
Kondisi LU yang sudah mulai membaik.(Foto: Humas Polres Malang)
Kondisi LU yang sudah mulai membaik.(Foto: Humas Polres Malang)

Malang - Sudah jatuh tertimpa tangga. Mungkin itu yang terjadi pada IF (21), warga Dusun Lemah Duwur, Desa Sitirejo, Kecamatan Wagir, Kabupaten Malang. Ia menjadi korban penusukan bersama ibunya, LU (39). Pelaku adalah ayahnya sendiri, BFY (41). Setelah menjadi korban penusukan, IF pun harus menunda pernikahan yang semestinya digelar pertengahan Juli 2022.

"Bakal menikah 18 Juli 2022 di rumah nenek. Dengan kejadian ini, tentu pernikahan saya tertunda," bebernya saat dikonfirmasi, Sabtu (02/07/2022).

Menurut IF, akar permasalahan kasus ini adalah kesalahpahaman ayahnya terkait pernikahan dirinya.

"Ayah saya mengatakan 'katanya kamu mau menikah lagi, kita kan masih suami istri.' padahal yang mau menikah ini saya, bukan mama saya. Saya nggak tahu dia dapat info dari mana. Soalnya kan dia pikirannya sudah nggak normal karena sudah kebanyakan narkoba," sambungnya.

Baca juga:
Satpol PP Sesalkan Pengeroyokan Pelajar Surabaya di Kawasan Steril Tawuran

IF menduga ayahnya sudah lama mengkonsumsi narkoba jenis sabu.

"Narkoba yang dikonsumsi sabu. Belum pernah direhabilitasi atau ditangkap polisi. Saya cuma pernah tahu beliau pakai narkoba," tuturnya.

Baca juga:
Kasus Pengeroyokan Pelajar di Surabaya, Polisi Sudah Tangkap 3 Tersangka

Usai kejadian penusukan yang terjadi pada 28 Juni 2022, IF dan kedua adiknya masih mengalami trauma. Namun, ia bisa sedikit lega karena ibunya sudah mulai membaik kondisinya.

"Sekarang kondisinya mama sudah membaik. Nanti mungkin akan dirontgen bagian dada. Kalau sudah bersih, yang dibor itu akan ditutup. Kayaknya sudah tidak ada operasi lagi, tinggal penyembuhan saja," pungkasnya.