Pixel Code jatimnow.com

Menengok Kampung Koi Banyuwangi, Naik Kelas Berkat Jagoan Tani

Editor : Sofyan Cahyono
Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani saat di Kampung Koi.(Foto: Humas Pemkab Banyuwangi)
Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani saat di Kampung Koi.(Foto: Humas Pemkab Banyuwangi)

Banyuwangi – Program Jagoan Tani yang dihelat Pemkab Banyuwangi banyak memberikan inspirasi bagi para petani muda. Potensi yang selama ini tak dilirik, justru dapat dikelola menjadi sumber penghasilan baru. Hal ini setidaknya terlihat dari Kampung Koi di Dusun Selorejo, Desa Kaligondo, Kecamatan Genteng, Banyuwangi.

Di Kampung Selorejo, banyak penduduknya yang memiliki hobi merawat ikan koi. Jenis ikan hias yang banyak digandrungi orang dipelihara sekadar sebagai hiasan saja. Namun hal itu berubah tatkala Lanang Ribowo mengetahui Pemkab Banyuwangi menggelar kompetisi Jagoan Tani 2020. Ia melihat peluang bahwa hobi masyarakat di kampungnya bisa ditingkatkan menjadi ladang penghasilan.

"Kalau ikan koi sudah dari dulu, namun masih belum ke arah budidaya. Mungkin istilahnya hanya senang memelihara saja," ungkap Ribowo saat bertemu Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani di lokasi pembudidayaannya beberapa waktu lalu.

Dia pun lalu tergerak untuk mendaftar menjadi peserta Jagoan Tani. Hobi memelihara koi itu oleh Ribowo lantas dikonsep ala kadarnya sebagai potensi desa yang diikutkan dalam Jagoan Tani. Dia pun mengajak pemuda setempat untuk mendaftar. Dari situlah cikal bakal berdirinya kelompok pembudidaya ikan di kampung tersebut.

Di ajang yang dihelat sejak 2020, para peserta tak hanya ikut begitu saja. Akan tetapi juga dikenalkan dengan beragam pengetahuan baru dari banyak mentor yang terdiri dari praktisi skala nasional. Mulai dari soal pertanian sampai teknik pemasaran.

"Saat kami waktu ikutan Jagoan Tani, kami dapat banyak ilmu termasuk strategi pasar. Dari sini, saya lantas terpikir untuk mencoba memasarkan koi yang selama ini dipelihara masyarakat secara online," ungkap Ribowo yang kemudian membentuk Kelompok Pembudidaya Ikan (Pokdakan) Tirta Berdaya Kampung Selorejo. Ia sendiri terpilih sebagai ketuanya.

Sejak itulah kemudian masyarakat diperkenalkan dengan beragam metode penjualan. Ada yang menjual ikan per biji, ada pula yang menjual indukan. Namun yang paling menarik adalah penjualan model lelang untuk ikan koi yang memiliki spesifikasi spesial.

"Ikan koi yang spesial dan layak ikut kontes, biasanya kami lelang di akun media sosial. Dari lelang inilah kami akan mendapatkan tawaran tertinggi dari para pembeli. Sehingga keuntungan yang bisa warga dapat berkali lipat," ungkap Ribowo.

Kini dia merasakan mulai ramai transaksi ikan koi secara online. Tidak hanya dari Kabupaten Banyuwangi saja. Namun juga daerah sekitar. Bahkan merambah sampai ke Bali.

Baca juga:
Kunjungi Banyuwangi, Menteri Bahlil Pesan Tas Buatan Perajin Disabilitas

"Alhamdulillah, kini warga mulai banyak yang antusias untuk membudidaya ikan koi. Tidak lagi hanya sebatas peliharaan," tegasnya.

Masyarakat telah memperluas upaya budidayanya. Ada yang mulai akuarium di dalam rumah, kolam di pekarangan hingga sistem mina padi di persawahan. Jenis ikannya pun beragam. Antara lain jenis Shiro Utsuri, Slayer, Ochiba Shigure, Koi Shusui, Koi Geromo dan juga Koi Showa Sanshoku.

Apa yang dilakukan Ribowo bersama warga Selorejo mendapat apresiasi dari Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani. Pencetus program Jagoan Tani itu menyebutkan, dengan diberinya ruang kreasi bagi anak muda akan dapat membuahkan hasil yang maksimal.

"Pesan saya, jangan mudah puas. Terus belajar dan berinovasi. Tentu nantinya mendapatkan hasil yang lebih dahsyat lagi," ungkapnya.

Baca juga:
Demi Layani Warga, Petugas Dispendukcapil Banyuwangi Camping di Kawasan Hutan

Selain itu, Ipuk juga terus mengajak anak muda untuk terus bergelut di dunia pertanian dengan mengedepankan aneka inovasi dan sentuhan teknologi informasi yang menjadi kegandrungan anak-anak muda dewasa ini. Hal itu sebagai upaya untuk memperkuat ketahanan pangan dan UMKM Banyuwangi.

"Berikan ilmu dan pengalaman kalian untuk mengembangkan dunia pertanian yang ada di kampung-kampung kalian. Ini tidak hanya akan menjadi ladang penghasilan, namun juga menjadi sarana pengabdian. Karena pertanian adalah amat penting untuk ketahanan pangan kita," ujarnya.

Ipuk menyebutkan, Pemkab Banyuwangi melalui sejumlah dinas terkait berupaya untuk menjadi inkubator bisnis anak-anak muda.

"Untuk ilmu pertaniannya, bisa berkonsultasi di Dinas Pertanian. Kalau untuk pengembangan bisnis dan pemasaran, bisa datang ke Dinas Koperasi dan UMKM. Ada juga Rumah Kreatif Banyuwangi yang siap untuk mendampingi branding dan promosi online," pungkas Ipuk.