Pixel Code jatimnow.com

Tinjau Lokasi Inggrisan Banyuwangi, Menko Luhut: Ini Keren

Editor : Redaksi
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau Inggrisan Banyuwangi (Foto: Pemkab Banyuwangi)
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau Inggrisan Banyuwangi (Foto: Pemkab Banyuwangi)

Banyuwangi - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, meninjau bangunan bersejarah Kantor Dagang Inggris atau yang lebih dikenal dengan Inggrisan di Banyuwangi, Kamis (1/9/2022).

Didampingi Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dan Dandim 0825 Banyuwangi Letkol Kav Eko Julianto Ramadan, Luhut melihat desain rencana revitalisasi bangunan yang berdiri sejak awal abad ke-17 tersebut.

"Wah ini bagus, keren," ujar Luhut.

Saat mendampingi Luhut, Ipuk menjelaskan bahwa pemkab berniat untuk merevitalisasi bangunan tersebut sebagai bagian pelestarian cagar budaya. Bahkan, pemkab juga telah menandatangani MoU dengan Kodam V Brawijaya tentang revitalisasi aset milik TNI AD tersebut.

Luhut melihat kondisi bangunan Inggrisan. Luhut meminta nantinya apabila direvitalisasi, tidak mengubah bentuk asli bangunan.

"Nanti jangan mengubah bentuk aslinya. Pohon-pohon yang ada di sini juga jangan ditebang. Untuk prajurit yang masih ada di sini, sudah disiapkan rumah," jelas Luhut.

Luhut mengatakan, lebih baik gedung Inggrisan dikelola dengan baik agar bisa menghasilkan nilai tambah ekonomi bagi masyarakat.

"Kalau lokasi ini kemudian direvitalisasi, menjadi destinasi yang keren, tentu bermanfaat bagi ekonomi masyarakat," tambah Luhut.

Gedung Inggrisan sendiri merupakan aset TNI AD. Pemkab Banyuwangi dan Kodam V Brawijaya telah menandangani MoU, pada 2019 lalu, untuk merevitalisasi aset milik TNI AD tersebut dikemas menjadi wisata sejarah.

Desain arsitektur revitalisasi Gedung Inggrisan juga telah jadi merupakan karya dari arsitek ternama yang dikenal piawai dalam memasukkan unsur budaya, Youri Antar.

Baca juga:
Ratusan Pesepeda Ramaikan Banyuwangi Bluefire Ijen KOM Challenge 2022

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyebut, dalam konsep revitalisasi sama sekali tidak mengubah bangunan asli.

"Sama sekali tidak mengubah bangunan aslinya, karena mengusung konsep heritage dengan lansekap zaman Belanda dulu," jelas Ipuk.

Dalam desain revitalisasi tersebut nantinya terdapat gedung serbaguna, hotel, klinik, restoran dan galeri, kolam renang, dan fasilitas pendukung lainnya.

Ipuk mengatakan Inggrisan perlu direhabilitasi karena memiliki nilai sejarah yang tinggi. Banyak nilai historis yang bisa digali dari bangunan ini, dan pastinya akan sangat menarik untuk tahu sejarah di balik bangunan tersebut.

"Saat ini mulai banyak orang yang mulai tertarik dengan wisata sejarah. Mengetahui sejarah zaman dahulu ini bagi sebagian orang menjadi daya tarik wisata tersendiri, seperti di Eropa. Inggrisan nantinya dikembangkan jadi wisata sejarah," ujar Ipuk.

Baca juga:
Bandara Banyuwangi Raih Penghargaan Arsitektur Paling Bergengsi di Dunia

Selain menjadi Kantor Dagang Inggris, Gedung Ingrisan juga menyimpan jejak sejarah panjang dengan Kota Broome, Australia Barat. Berdasarkan penelitian Dr. Thor Kerr dari Curtin University Perth Australia dan Irfan Wahyudi dari Universitas Airlangga, kedua kota tersebut pernah terkoneksi pada awal abad 18 dalam satu jalur kabel telegram bawah laut yang dibangun Inggris mulai dari Eropa hingga Australia.

Kabel tersebut ditarik dengan kapal selama 10 hari, dan kantor operatornya ada di Gedung Inggrisan. Bangunan tersebut memiliki kesamaan arsitektur dengan kantor gedung yang menjadi kantor operator di Broome dulu.

Ditambahkan Sekda Banyuwangi, Mujiono, untuk penghuni yang tinggal di Gedung Inggrisan, sudah disiapkan rumah pengganti di Kelurahan Sukowidi.

"Sudah disiapkan rumah. Sebagian penghuni juga telah pindah ke sana," terang Mujiono.