Pixel Code jatimnow.com

Ketua HMI Mojokerto Mengaku Dipukul Oknum Polisi saat Demo Tolak Kenaikan BBM

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Achmad Supriyadi
Aksi demo mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus Mojokerto Raya. (Foto: Nor for jatimnow.com)
Aksi demo mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus Mojokerto Raya. (Foto: Nor for jatimnow.com)

Mojokerto - Aksi demo penolakan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) oleh mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus Mojokerto Raya dari HMI, PMII, IMM, dan GMNI, sempat ricuh.

Kericuhan terjadi diduga karena ada salah satu mahasiswa yang terkena pukulan oleh oknum polisi yang menjaga aksi demo di depan Kantor DPRD Kota Mojokerto.

Ketua HMI Mojokerto, Elang Teja Kusuma mengatakan, dirinya terkena pukul oleh oknum polisi yang menjaga aksi demo itu.

"Waktu Pak Ito (Ketua DPRD Kota Mojokerto Sunarto) mau mundur, saya secara sengaja maupun tidak, saya terkena kepalan tangan di sebelah sini (pelipis kiri)," kata Teja.

Setelah diduga terkena pukulan dari oknum polisi, dirinya langsung ditarik oleh rekan-rekannya agar mundur dari barisan.

Baca juga:
Buruh Tuntut Kenaikan Upah Buntut Meningkatnya Harga BBM

"Saya sudah menyatakan tegas, polisi lebih tepatnya Kapolres Mojokerto Kota harus memberi pernyataan sikap secara tegas kepada anggotanya," ungkapnya.

Ia menegaskan, orang yang melakukan aksi dugaan pemukulan tersebut adalah oknum anggota polisi saat melakukan pengamanan demonstrasi.

"Dua kali 24 jam anggotanya ditindak (janji Kapolres Mojokerto Kota). Polisi yang mengamankan, kalau dilihat sengaja, dilihat dari gesek-gesekan tadi," bebernya.

Baca juga:
Foto: Geruduk Kantor Surabaya, Ratusan Mitra Shopee Ancam Menginap

Sementara itu, Kapolres Mojokerto Kota AKBP Wiwit Adi Satria berjanji akan menindak personel jika terbukti melakukan pelanggaran atau aksi kekerasan terhadap mahasiswa saat demo berlangsung.

"Saya akan tindak tegas jika memang bersalah. Mana Kasi Provam, panggil ke sini," tegas Wiwit.