Pixel Code jatimnow.com

Wagub Emil Dorong Korban Kekerasan di Lembaga Pendidikan Berani Angkat Bicara

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Mita Kusuma
Emil Dardak di Gedung Firdaus RSU Aisyah Ponorogo.(Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)
Emil Dardak di Gedung Firdaus RSU Aisyah Ponorogo.(Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)

Ponorogo - Kasus tewasnya santri di Ponpes Modern Darussalam Gontor Ponorogo turut mendapat perhatian dari Wakil Gubernur Jawa Timur (Jatim) Emil Elestianto Dardak. Ia menyampaikan bahwa korban kekerasan di lembaga pendidikan harus berani speak up atau angkat bicara.

“Ini juga harus ada peran masyarakat. Jika memang ada korban berani menyuarakan, jangan-jangan sebenarnya ada korban tidak berani menyampaikan pendapat,” ujar Emil di Gedung Firdaus RSU Aisyah Ponorogo, Sabtu (17/9/2022)

Emil menegaskan, semua siswa atau anak harus berani speak up. Entah itu di lembaga pendidikan negeri, swasta, boarding school sampai pondok pesantren (Ponpes).

“Semua lembaga pendidikan harus kami jaga, rawat dan jauhkan dari hal-hal yang tidak diinginkan,” kata Emil sesaat setelah meresmikan Gedung Firdaus di RSU Aisyah Ponorogo.

Baca juga:
Wagub Emil Hadiri Peresmian Gedung Firdaus RSU Aisyah Ponorogo

Sementara untuk kasus di Ponpes Modern Darussalam Gontor, dia mengaku prihatin. Tentunya keprihatinan itu tentu juga dirasakan pengasuh di Ponpes Modern Darussalam Gontor.

“Setelah ini saya ingin Gontor tetap menjadi ponpes yang membangun karakter dan pendidikan,” pungkasnya.

Baca juga:
Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia, Emil: Teman Bisa Jadi Sandaran Luar Biasa