Pixel Code jatimnow.com

Penjual Gorengan di Pasuruan Beralih Ternak Ular Piton, Segini Penghasilannya

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Moch Rois
M Idris (24) menunjukkan ular piton hasil ternakannya.(Foto: Moch Rois)
M Idris (24) menunjukkan ular piton hasil ternakannya.(Foto: Moch Rois)

Pasuruan - Kemunculan ular piton atau ular sanca kerap membuat masyatakat geger karena ketakutan. Namun seorang pemuda di Pasuruan justru mengembangbiakkannya dan meraup banyak cuan. Sang pemuda adalah M Idris (24), warga Dusun Serambi, Desa Winongan Kidul, Kecamatan Winongan, Kabupaten Pasuruan.

Awalnya, Idris memelihara ular karena hobi. Banyak kegagalan yang dihadapi dalam merawat hewan berwarna eksotis yang kerap dipandang mengerikan oleh masyarakat. Tapi berkat keuletan dan ketelatenan merawat ular secara otodidak sejak 3 tahun lalu, kini ia jadi semakin memahami apa yang dibutuhkan agar tidak stres dan mau berkembang biak.

"Karena saya ini belajar sendiri merawat ular, tentu awalnya ada kegagalan. Setelah terus belajar, sekarang saya sudah bisa mengembangbiakkan ular piton berbagai jenis," jelas Idris dirumahnya, Minggu (18/9/2022).

Ular piton.(Foto: Moch Rois)Ular piton.(Foto: Moch Rois)

Pada 2019 saat awal-awal memelihara ular piton, Idris yang kesehariannya berjualan gorengan mengaku tidak ada lahan milik orang tuanya yang bisa dijadiakannya kandang ular. Ia kemudian berinisiatif menata kamar tidurnya untuk dijadikan kandang ular piton.

Baca juga:
Ular Piton Sepanjang 3 Meter Pemangsa Hewan Ternak Akhirnya Berhasil Ditangkap

"Sudah sekitar tiga tahun kamar tidur ini saya jadikan kandang ular. Tidak ada tempat lagi," ungkapnya.

Setelah berhasil membiakkan ulat piton, Idris meninggalkan pekerjaan menjual gorengan dan memilih fokus menekuni hobinya. Betapa tidak, ular hasil ternakannya laris manis terjual melalui media sosial. Mereka yang membeli adalah penghobi ular di beberapa kota besar di Indonesia.

"Pemasaran saya hanya melalui media sosial. Alhamdulillah banyak peminatnya, hampir seluruh kota besar se Indonesia lah," tuturnya.

Baca juga:
Hendak Ambil Air di Sumur, Warga Surabaya Temukan Ular Piton Sepanjang 4 Meter

Dari tangan dingin Idris, para pembeli paling banyak memburu ular yang baru menetas. Biasanya, Idris membandrolnya paling murah Rp2 juta. Namun kalau corak dan genetiknya istimewa, harganya akan lebih mahal. Saking larisnya, Idris mengaku selama setahun memperoleh omzet Rp80 juta dari hobi beternak ular.

"Saat ini saya punya 7 indukan ular piton. Satu induk bisa bertelur 8 butir per tahun. Setahun kurang lebih saya bisa mendapatkan uang sekitar Rp80 juta lebih," pungkasnya.