Pixel Code jatimnow.com

Fenomena Gunung Lawu Bertopi, BMKG Sebut Awan Lenticularis Bahayakan Penerbangan

Editor : Arina Pramudita Reporter : Mita Kusuma
Potret awan lentularis yang menyelimuti puncak Gunung Lawu. (Foto: Sukoco for jatimnow.com)
Potret awan lentularis yang menyelimuti puncak Gunung Lawu. (Foto: Sukoco for jatimnow.com)

Magetan - Potret Gunung Lawu seperti memakai topi caping, Jumat (23/9/2022) pagi, dipastikan wajar terjadi di kawasan pegunungan atau dataran tinggi.

Fenomena indah itu, disebut Prakirawan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Juanda, Agatha Mayasari sebagai awan lenticularis.

Meski terlihat cantik awan-awan ini mengindikasikan adanya turbulensi atau putaran angin secara vertikal yang cukup kuat. Penerbangan pun diminta waspada atas munculnya awan lentikuler.

“Sehingga berbahaya bagi penerbangan rendah,” tegas Maya.

Secara meteorologi, tambahnya, kemunculan awan ini tidak mengindikasikan fenomena lain. Misalnya akan datangnya gempa atau bencana besar lainnya.

Baca juga:
Penampakan Fenomena Gunung Lawu Bertopi di Magetan, Ini Penjelasan BMKG

“Bukan warning ada bencana lain, ya. Kalau penerbangan rendah yang berbahaya,” jelasnya.

Fenomena gunung bertopi, jarang sekali terjadi. Gambaran alam semesta ini, dikatakannnya terjadi secara momentum atau di saat-saat tertentu.

Baca juga:
Muncul Fenomena Embun Es di Kawasan Gunung Bromo

“Tidak setiap hari atau setiap beberapa bulan tertentu. Hanya waktu-waktu tertentu saja,” pungkasnya.

Gunung Lawu kembali terlihat bertopi caping, Jumat pagi, sebagaimana diabadikan Sukoco, warga sekitar. Dia mengambil potret tersebut dari dekat rumahnya sekitar pukul 05.43 WIB.