Pixel Code jatimnow.com

2 Pelajar Dilaporkan Hilang Tenggelam saat Mandi di Sungai Brantas

Editor : Arina Pramudita Reporter : Elok Aprianto
Lokasi hilang tenggelamnya dua pelajar di Sungai Brantas. (Foto: Polsek Kesamben/jatimnow.com)
Lokasi hilang tenggelamnya dua pelajar di Sungai Brantas. (Foto: Polsek Kesamben/jatimnow.com)

jatimnow.com - Dua pelajar SMP dilaporkan hilang tenggelam di Dam Karet, Sungai Brantas, Dusun Pulo Kunci, Desa Jombatan, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Jombang, Kamis (3/11/2022).

Keduanya adalah Mohamad Alfin (14) pelajar kelas 2 SMP asal Desa Betro, dan Krisno (14) asal Desa Kedungwaru, Kecamatan Kemlagi, Mojokerto. Sebelum tenggelam, pelajar asal Mojokerto itu mandi di sungai saat jam sekolah berlangsung.

Kapolsek Kesamben AKP Achmad menjelaskan, dua pelajar itu dilaporkan hilang tenggelam pukul 09.00 WIB.

Dijelaskan Achmad, korban bolos sekolah dan menjemput temannya, Exar Taditya (14) warga Dusun Batan Kulon, Desa Pagerejo, Kecamatan Kemlagi, Kabupaten Mojokerto.

"Saksi ini dijemput kedua temannya yakni Alfin dan Krisna dari sekolahnya SMPI IBNU SINAH yang ada di Kedungsari, Kecamatan Kemlagi," ungkapnya.

Ketiganya lantas berboncengan mengendarai sepeda motor Suzuki Smash nopol S 6337 TG menuju Dam Karet.

Baca juga:
Warga Malang yang Dilaporkan Hilang di Sungai Brantas Ditemukan Tewas

"Setibanya di lokasi Alfin dan Krisno langsung turun ke Dam Karet dan berenang di Dam, sementara Exar tidak ikut mandi dan pergi membeli es teh di warung yang tak jauh dari lokasi," bebernya.

Saksi yang kembali ke lokasi usai membeli es teh, mendapati kedua korban tidak terlihat di Dam.

"Diduga penyebab kejadian itu karena terlalu derasnya arus Sungai Brantas dan korban tidak bisa berenang, sehingga hilang tenggelam," tegasnya.

Baca juga:
Mahasiswi Unair Dilaporkan Hilang saat Naik Kapal Menuju Makassar

Saat ini, lanjut Achmad, Polsek Kesamben bersama BPBD Kabupaten Jombang sedang melakukan upaya pencarian.

"Saat ini masih dilakukan upaya pencarian di lokasi," pungkasnya.

Pemerintahan

UMP 2023 Jawa Timur Naik 7,8 Persen

Kenaikan UMP 2023 ini tertuang dalam Surat Keputusan (SK) Gubernur Jatim Nomor 188/860/KPTS/013/2022 tanggal 21 November 2022 tentang Upah Minimum Jatim.